Rabu, 25 Juni 2014

LPDP: Sebuah Indikator Gaul

kumus-kumus

Tahun 2014 ini sungguh nano-nano, rasa jeruk.
Berbeda dengan unpredictable things di tahun-tahun sebelumnya yang masih seputar kampus, tahun ini, dominasi life after campus sangat menguat.

Kenapa rasa jeruk?
Karena ia menyegarkan, kadang masam, manis, warnanya oranye cerah, mencerahkan dan menyehatkan.

Dan ya.. begitulah adanya.

***

Seleksi Administrasi

Saya mendaftar beasiswa LPDP untuk periode kuliah yg dimulai bulan September. LPDP nggak menerima calon mahasiswa yang on going, atau sudah memulai kuliah. Artinya harus apply dan mengikuti seluruh proses sebelum perkuliahan dimulai. Awalnya, duh aras-arasen banget buat daftar bulan Mei, pengennya daftar september aja, lantaran masih berkutat pada proses pendaftaran wisuda di kampus yang cukup belibet. Salah satu keribetannya adalah saya belum tau bisa wisuda kapan, antara akhir mei atau awal juni, berarti ijazah pun masih terombang-ambing di lautan waktu, kapan bisa keluar. Sementara, daftar LPDP harus pake Ijazah dan transkrip asli, nggak seperti pendaftaran S2 UI dan UGM yang bisa pake SKL aja. Oh men..

well, anyway, LPDP adalah.... buka link ini , yang ngaku anak muda gaul harus tau LPDP ya! Boleh banget nih kalo LPDP juga jadi indikator ke-gaulan anak muda dan para pembelajar seluruh Indonesa. tentang LPDP, silahkan googling dan buka website diatas, saya hanya sharing pengalaman aja, yang barangkali ceritanya, berbeda dengan blog-blog lain yang ada di gugel ^^ 

oke lanjut

Kamis, 05 Juni 2014

Wis Sudah, saatnya Jabat Tangan sama Rektor

gifts, thank you :)
Wisuda tidak lebih dari proses seremoni belaka, selebrasi heboh pertanda resminya mahasiswa menjadi seorang alumni.

Karena saya meyakini demikian, inginnya nyantai saja. Saya nggak ngejarkom temen-temen dan adik-adik untuk hadir, hanya yang kebetulan bertemu saja saya beri pemberitahuan, ehm lebih tepatnya ultimatum bernada guyonan. Orang tua pun, H-1 wisuda sebenarnya ayah masih berada di luar kota, baru sorenya tiba di Malang. Betul-betul Long Distance Family..hehe. urusan salon, baju, dan lain-lain pun saya siapkan dengan cepat.

Persiapan yang cepat dan tepat, dikarenakan saya paham betul betapa rempongnya hari ini nanti. Mulai dari dandan, foto-foto, dan karakter orang tua saya yang nggak bisa nunggu anaknya lama-lama. Apalagi sore itu, setelah wisuda, rencananya bakal langsung ke Blitar. Dan bagaikan Peter, si transporter di film X-Men, semua bisa teratasi dengan cepat.

- Pukul 04.00 udah ready di salon, subuhan di salon dan ngantri untuk di make up-in. ada sekitar 15 antrian dan polesan wajah saya dan ibu pun baru kelar jam 06.15
- Nah sebenarnya udah booking studio foto jam 05.30, lantaran telat di make up, langsung cus studio foto. Enaknya kalo foto sih pagi aja ya, selain masih fresh, yang paling penting adalah nggak ngantri. Pinjem aja case ijazahnya temen buat foto-foto, beres kan!
- 06.35, sesi foto berakhir. Buru-buru tancap gas ke Samantha Krida masih dalam keadaan belum sarapan. Yakaliii.. gak keburu kalo sarapan dulu.
- 06.50, nyampe samantha krida. Para wisudawan masih banyak (banget) yang keliaran di luar gedung, padahal MC udah koar-koar ngasih pemberitahuan agar wisudawan plus tamu undangan segera masuk. Saya termasuk yang bandel, masih di luar. Sembari nungguin ayah yang parkir di dekat fakultas hukum juga sih.
- 07.30, prosesi wisuda belum juga dimulai, temanku, Lusy, yang akan membacakan janji wisudawan karena IPK nya tertinggi di wisuda periode itu, belum juga datang. Saya bersyukur dapet tempat duduk depan, jadi bisa dengan leluasa melihat podium, uniknya mahasiswa paduan suara, plus ngelihat bakal rektor Pak Bisri (salah fokus).
- 09.00 udah bosen.
- 10.00 bosen banget.
- 10.30 akhirnya prosesi wisuda selesai. Saya keluar ngikutin temen-temen saya yang bertoga garis merah pertanda dari Fakultas Hukum. Ternyata diluar Sakri, ruammee banget, penuh dengan sanak keluarga yang mencari anak-anaknya. Persis seperti penjemputan timnas (kalo pas menang) di bandara. Jadi berasa diluar gedung banyak fans gitu, bedanya adalah, nggak bisa dadah-dadah. Yaiyalah, siapa jugaaa.. nah saya juga kebingungan nyari orang tua saya. Ternyata beliau-beliau keasikan minum dawet, saya lega. Harusnya, di Sakri adalah prosesi foto-foto part 1, yakni sama temen-temen UBHU. Ternyata krik-krik banget, temen-temen UBHU belum keliatan batang hidungnya. Karena saya pun sendirian dan nggak tau arah jalan pulang, saya nyamperin Abang dan keluarganya, dan ngikut jalan sama mereka. 
“loh bil, orang tua mu mana?” abang nanya, disela-sela kami jalan dan celingukan nyari temen-temen UBHU.
“nggak tau bang, ilang…”
Huhu betul-betul kayak anak ilang.
Abang ketawa. Alhamdulillah orang tuanya abang ramah dan sesekali kami ngobrol.
- 10.50 , ayah nelpon. Alhamdulillah, nggak perlu masuk realiti show buat mempertemukan ortu dan anak. Ayah ternyata nungguin di bunderan, padahal saya udah jalan nyampe widya loka which is udah deket FH. Akhirnya saya pun balik, menjemput mereka. Jalan sekitar 100 meter pake heels 7 cm dan rok span itu……….. saya nggak heran kalo malemnya jari kaki kiri saya jadi lecet.
- 11.10 , ketemu temen-temen UBHU di widlok, sesi foto-foto berlangsung. Nah, sebetulnya yang wisuda pada hari itu hanya aku dan Abang. Tapi, ada wisudawan yang rela banget selebrasi 2x. Angga, salah seorang member UBHU yang udah wisuda akhir Februari lalu, bela-belain bawa toga buat foto-foto bareng temen-temennya plus kami. Pledoinya adalah karena dulu dia sendirian, ga ada temennya. Kejadian epic nya adalah pas kami lagi foto bertiga pake toga, ada temennya Angga sefakultas yang lewat dan ngasih ucapan selamat.
“Weits bro…selamat yo, moga sukses!” si teman nyamperin Angga dan nyalamin dengan mantab.
Barisan foto pun buyar, Abang dan aku nggak kuat nahan tawa.
Angga pun ngejawab, “oiyo bro, sama-sama…lah aku kan wes wisuda biyen!”
Temennya kebingungan, mungkin muter ingatan sejenak. “oiyo se, lali!”

Nah, inilah betapa selebrasi atau ekspresi terlalu gembira bisa melalaikan seseorang. Ckckck, makanya kita kudu banyak istighfar ya kalo lagi bahagia….. *jadi ceramah*

- 11.20, mulai was-was. Wisudawan FH yang keliaran di lapangan rektorat mulai menipis. Takutnya kalo acara di FH udah di mulai, sementara sesi foto sama temen2 UBHU belum berakhir. Masalahnyaaaa, saya diminta ngasih sambutan sebagai perwakilan wisudawan S-1. Nah kalo telat kan malu euy.
- 11.30, pamitan sama temen-temen. Setengah lari, dengan heels 7cm, lantaran udah nggak ada lagi wisudawan dengan toga bergaris merah. Curiga banget nih mereka udah duduk anteng di dalem Gedung B untuk prosesi pelepasan wisudawan. Ini pertanda saya telat. Duh duh duh..
- 11.35, alhamdulillah belum telat. Walaupun pak Dekan dan jajaran udah bersiap diluar. Hehe. Namun efek lari-lari pake heels bikin saya dag-dig-dug, takut-takut kalo nanti saat bicara belepotan dan malu-maluin. Untung dikasih air mineral gelas, dan cukup membantu untuk menenangkan diri. Alhamdulillah pidato pun singkat padat dan katanya yang dengerin sih, bagus hehe. Sebelumnya sudah di wanti-wanti sama orang-orang kemahasiswaan agar pidatonya nggak kepanjangan. Siap komandan!
- 12.30 proses pelepasan wisudawan di FH selesai!

Saya langsung mempersilahkan ayah, ibu, nia, dan ayu untuk makan terlebih dahulu, sementara saya ngacir keluar untuk menemui temen-temen yang udah stand by di luar. Sesi foto-foto kayaknya bakalan lama, dan bener aja.. baru kelar sekitar jam 2.

Well, euforia.

***

Begitulah lini masa wisuda yang saya ringkas sedemikian rupa. Agar ada gambaran, buat temen-temen yang belum wisuda, gimana rempongnyaaaa wisuda yang sebetulnya hanya sekedar selebrasi.

Tapi betulkan, selebrasi belaka?

***

Barangkali ini sama sedihnya seperti 3,5 tahun lalu saat Purnawidya Smanisda. Perasaan setengah hati, antara ingin tetap tinggal, namun disisi lain dengan jelas menyadari bahwa ada langkah di depan yang harus dijejak.

Selalu demikian, saat ingin menutup jendela di saat maghrib, udara mendadak sejuk. Sinar matahari yang tenggelam pun menyusup kaca, mengetuk kembali agar dibuka saja.

Segala sesuatunya selalu nampak indah sebelum ditinggalkan.

Kesalahan, kebaikan, apapun yang telah terlampaui dan dijalankan…semoga mampu menjadi penghias jalan di depan. Dan tiap kekhilafan mampu termaafkan.

Karena ini tidak lain adalah sebuah perjalanan, pemberhentian kali ini sudah habis masa berlakunya.

Tidak ada pilihan lain selain terus berjalan, bergerak, membawa perubahan dan kemanfaatan, serta menuju pemberhentian selanjutnya.

Sebelum kembali pulang, padaNya.


Terima kasih almamaterku, Brawijaya.

Kiky, Popo, dan Dian yang sempetin dateng ke FH dan bawa kura-kura sarjana. Makasih banyaak :)

tim hore, makasih yg sudah datang

UBHUSX 2013, makasih yaaa :)

Surya, Achmad, Enis, dan dek Una. di depan rumah :)

sama dia setan plus tince :)

teriak FKPH!

FKPH dan BEM :D