Minggu, 09 Februari 2014

Skripsi dan Sakit

balada tugas akhir

Dua hal diatas lah yang menjadi penyebab utama saya (lama banget) nggak ngeblog.

Skripsi.
Tugas akhir yang (katanya) hampir selalu bikin galau semua mahasiswa. Di awal semester 7, saya belagu bener. Saya bilang, skripsi mah gitu-gitu aja..ntar juga kelar.
BELAGU!

Ya memang segalanya berjalan (hampir) sesuai rencana, alhamdulillah. Tema proposal sebenarnya sudah saya setting dan incer sejak semester 6, dan saya ikutkan di beberapa kompetisi termasuk JSP di Jerman kemarin. Tujuannya adalah untuk memperkaya ilmu dan biar familiar gitu sama topiknya. Kebetulan, konsentrasi agraria yang jumlah mahasiswa nya cuman 4 orang, memberi keuntungan tersendiri. Kami berempat jadi mahasiswa kesayangan. Karenanya, kami dikasih tugas UAS bikin PROPOSAL. Dua mata kuliah, yakni politik hukum agraria dan hukum pertambangan dan kehutanan harus ngumpulin proposal skripsi. Kesempatan ini nggak saya sia2kan, sebisa mungkin proposal ini jadi bahan awal. Saat liburan semester, saya ngutik2 lagi nih proposal. rajin bener ya?

Bukan bermaksud kerajinan (terlalu rajin), hanya saja saya di tahun ini juga berorganisasi, lebih tepatnya selama saya kuliah alhamdulillah organisasi jalan terus. Artinya,ada 2 tuntutan, yakni tuntutan organisasi dan tuntutan orang tua. termasuk di dalamnya tuntutan hati saya sendiri yang harus saya seimbangkan. Jadilah manajemen waktu jadi hal yg wajib dilakukan.

Nah karena desakan teman-teman, bayangkan aja, selama rentang waktu agustus-oktober, tiap ketemu anak 2010 pertanyaannya sama semua: kamu udah ngajuin judul?
ini apa-apaan -____- padahal saya masih santai banget.
lalu Zulma, salah satu temen di konsentrasi agraria, juga ngajakin seminar proposal (sempro) bareng. Ini karna dosen kesayangan kami, Pak Imam Koeswahyono, mendambakan agar kami lulus bareng dan sempronya panel dua-dua. Rizaldi pun (salah satu temen konsentrasi) juga lagi ngebut proposal, motivasinya besar banget karna pada saat itu KPS S1 lagi di Aussie, beliau terkenal keras banget menerapkan aturan. Berhubung kartu kuning (salah satu syarat sempro) ada yang malsu, jadi bagaimanapun harus sempro sebelum beliau datang, makanya zaldi rajin banget.

Singkat cerita, saya nggak jadi panel sama zulma, jadinya panel ama zaldi. Kami mengajukan dua dosen yang sama pula, kebetulan banget. Enis, menjadi satu2nya anak agraria yang sempro paling akhir, yakni Januari 2014 (bulan kemarin). Alhamdulillah sempro terlaksana dengan ramai dan ndadak sekitar tgl 18 Oktober. Banyak temen dan junior yang protes karna gak dikabarin. Ya maap ya hehe.. Idealnya, SK berlaku 6 bulan. Rencananya, oktober-november-desember diisi kegiatan organisasi dan januari awal udah bisa daftar kompre. Betapa indahnya...

karena rencana hanya tinggal rencana.

Faktanya, setelah SK turun, saya malah lebih semangat buat ngerjain tugas organisasi, karena waktu itu ada beberapa agenda penting. Akhir november, saya malah dapet kesempatan ke Jepang yang persiapannya juga dari awal november. Sebetulnya nggak terlalu nyita waktu, tapi entahlah skripsi nggak kesentuh blas. Bahkan saya sempet lupa
-___-"
Begitu pulang dari Jepang di awal desember, kesibukan kampus di bulan desember sudah menghadang, minta dituntaskan. Skripsi akhirnya baru kembali kebuka pada akhir desember, itu juga waktu minggu tenang sebelum uas. Itu pun karena saya baru nyadar bahwa deadline pendaftaran kompre adalah 5 Februari, sekitar sebulan lagi.

Satu bulan tersisa, pas buat:
seminggu pertama: was-was, merombak ini itu, membaca ini itu
seminggu kedua: konsultasi
seminggu ketiga: ke jakarta buat nyari data dan buku, analisis
seminggu keempat: mengerjakan, begadang time, pendaftaran.

Begitulah. Untungnya rentang waktu oktober-desember saya isi juga dengan baca buku yang relevan dengan skripsi, jadi nggak jamuren banget nih ilmunya. dimotivasi juga ama senior bahwa anak FKPH bisa kok ngerjakan skripsi dalam waktu 3 minggu.

Tapi Allah pun punya rencana.
Disela-sela mengerjakan, tepatnya sepulang dari Jakarta, saya sakit. Mungkin karena kecapaian juga, karena minggu setelah saya dari Jakarta beberapa tugas dari lembaga kampus mulai berdatangan. Akhirnya pikiranpun kepecah. Memang ya, latihan multitasking sejak kuliah, calon mahmud sih (mamah muda, oke abaikan). Pengerjaan skripsi pun menjadi lebih efektif di malam hari sampai pagi hari. Beberapa hari kemarin saya baru tidur setelah subuh dan bangun jam 9 pagi, ke kampus dan melakukan rutinitas lagi. Jam tidur saya berubah. Saya pun jatuh sakit.

Sakit.
Rabu malam saya merasakan demam banget, obat yang diberi dokter sebelum saya berangkat ke Jepang (FYI, tiap mau keluar negeri, ortu selalu bawain banyak obat) lumayan membantu semalam saja. Besoknya, saya hampir pingsan. Jalan pun nggak kuat, tapi hari itu saya harus konsultasikan bab 4 (pembahasan skripsi) saya yang hampir selesai. Setelah konsultasi, saya langsung ke dokter. Sendirian saja, karena beberapa teman udah pulkam juga.

Ternyata demam saya tinggi, 39,9 derajat. Tensi juga tinggi, 140/90. ini apa-apaan ya..
Saya diminta dokter istirahat total. Jadilah selama 2 hari, skripsi saya nganggur. Karya tulis yang saya janjikan ke adik tingkat juga nganggur. Selama 2 hari juga, tersiksa betul rasanya. Nggak ada Ibu, temen kos juga lagi ke luar kota, dan makan terasa pahit banget. Untuk makanpun, saya harus nyari di luar yang pada 2 hari itu kebetulan banyak yang tutup dan nggak semuanya bersih dan sehat untuk dimakan oleh orang yg lagi sakit. Pengen pulang, tapi skripsi belum kelar. Ah repot.

Hari sabtu, adalah jadwal foto untuk keperluan perndaftaran kompre. Fotonya mengharuskan pake kebaya, ya sekalian aja kami foto-foto bersama ya mumpung pake make up dan kebaya. Sebelum sesi foto, saya kontrol lagi ke dokter. Saat periksa lab, saya positif tipes dengan bakteri yang cukup banyak di tubuh. Dokter pun meminta saya opname. Jelas saya tolak, maaf ya dok, saya tahu dokter sudah punya istri... apa sih. Ya intinya karena skripsi, saya nggak mau opname. Saya dikasih obat lagi, yang bau banget. Sampe bikin kamar kos bau obat, bikin mabok aja dah. Ortu sebenernya udah mau nyamperin ke malang, tapi saya larang. Saya menenangkan dengan bilang kalo udah baik2 saja. selain itu, mau tidur dimana ntar, kamar penuh buku2 bahan skripsi dan berantakan banget. Kapal udah kayak kamar pecah deh.

Tapi ini semua ada faedahnya, salah satunya, saya jadi kurusan.
Kebaya jadi enak banget di badan, foto juga jadi bagus. temen2 pada bilang saya kurusan, dan terlihat terlalu cantik di foto. Okee ini yg nyebelin..

Skripsi dan Sakit
Selang 3 hari sebelum pendaftaran terakhir kompre, saya kerja keras. Ditengah sakit, saya paksain badan buat ngerjakan skripsi lagi. Kalo capek tidur, kalo laper makan, ya gitu aja asal nggak di forsir tenaganya.

Alhamdulillah, segalanya dimudahkan. Berbagai persyaratan kompre terpenuhi, termasuk hasil nilai di semester akhir ini yang memuaskan. Target tidak ada nilai C+ di transkrip pun terpenuhi. Dosen pembimbing pun tidak terlalu sulit untuk acc skripsi.

Segalanya, alhamdulillah.
Padahal, sebelumnya ini, saya udah gagal di 3 kompetisi di Turki, Filipina, dan Jepang.
Untung aja nggak lolos, kalo lolos, mungkin saya nggak bisa lulus (bulan ini).

Memang Allah punya rencana, yang kita nggak boleh ngintip.
Kita hanya diminta percaya akan ketetuanNya, ridha akan ketetapanNya.

***

Dan apa saja musibah yang menimpa kamu maka adalah disebabkan oleh perbuatan tanganmu sendiri, dan Allah memaafkan sebagian besar (dari kesalahan-kesalahanmu).” (QS. Asy Syura: 30).

alhamdulillah, mungkin kemarin dosa-dosa saya sedang digugurkan olehNya ^^

Tidak ada komentar:

Posting Komentar