Sabtu, 04 Agustus 2012

Indonesian Food cita rasa China

all the volunteers

This is the day that we officially separated. Tim besar akan dibagi jadi 2, yang tim 1 ke Jiuzhaigou sedangkan tim 2 ke Kunming. Aku, termasuk yang tim 2. Sebelum terpisah, kami sama-sama di bawa ke sekolah lain dan udah di jemput ama bis besar + 2 pemandu yang heboh sendiri. Temen” dari tim 1 udah pada menyeret koper masing-masing dan foto sana sini.

Kami dijadwalkan menuju sekolah abita international school.
Perjalanan kesana dari dujangyan memakan waktu 1 jam 45 menit. Aku duduk dengan huyen dan aku bilang ke dia kalo aku masih ngantuk banget. dia menyarankan aku untuk tidur aja. Eh sebelum aku merem, huyen udah ngowoh duluan -___-

Aku terbangun karena melihat pemandangan di luar , sepanjang jalan tol kanan kiri isinya bukit” yang hijau, walaupun dihiasi awan yang mendung. Dan akhirnya aku menemukan rumah penduduk (rumah beneran lho) di sudut-sudut bukit. Rata-rata, penduduk yang punya rumah beneran, pasti punya kebun/ladang untuk ditanami palawija.

Begitu nyampe, kami disambut dengan riuh anak-anak TK (yeah lagi-lagi TK) dan orang tua mereka. TK ini emang lagi bikin summercamp dan mungkin ada kerjasama sama aiesec. kami harus mengikuti rangkaian pembukaan semacam ceremony kecil-kecilan. Semua orang duduk dengan payung masing-masing.

Lucu ya, summer camp tapi hujan.

***

Disni, tiap 1 EP yang didampingin buddy masing-masing, dapet 1 – 2 keluarga. Dan ternyata, ada jadwal ke pasar untuk membeli bahan-bahan masak untuk dimakan pas dinner. Wadohh..kenapa ngga dibilangin dari awal kalo ada cooking time coba? Tau gitu bisa aku bawa sekalian bumbu rendang yang udah aku siapin dari Indonesia.

Akhirnya aku dan family ku bareng-bareng naik bis sekolah ke pasar. Di jalan, aku ditanyain Chen apa aku bisa masak western food. Aku mikir bentar sambil bergumam, "mmh..we can try," gitu jawabku. Sama aja aku jawab: ya ngga bisa lah, orang aku dari Indonesia.

Akhirnya mereka memutuskan untuk masak sichuan food –makanan yang ngga jauh beda dengan apa yang aku makan di kantin- dan aku diminta untuk masak 1 Indonesian food. Aku ngasih tau chen bahan” yang aku butuhkan, dan ternyata mayoritas engga ada di China. Semacam lengkuas, kunci, daun jeruk, dll. ehehe Begitu nyampe pasar, ternyata emang bener, bumbu Indonesia jauh lebih kaya daripada di china. Disini mereka hanya mengenal jahe, ngga kenal kunci, laos, kunyit, dll. Pantes aja masakannya mereka isinya jahe doang, dan sayur bayam mereka ngga seger blas. Plain. Kurang garem ama kunci.

Salah satu bahan yang aku butuhin adalah bawang merah dan putih. Begitu aku bilang kalo butuh bawang merah, mereka ambilin. Warna merahnya emang agak puyeh dan kecampur warna putih. Tapi dari bentuknya, itu jelas bawang merah. Trus aku minta bawang putih sekalian, si ibu bercancingcong. Kata chen, they are same in china.

Hah?!

Walopun aku ngotot untuk beli bawang putih, mereka tetep ngga mau dan ngotot balik kalo 2 bawang itu sama aja. Trus aku bilang ama chen, kalo mereka sama, ngapain tempatnya dipisahkan, seharusnya disatukan dong. Si chen ngga bisa jawab. Well, mungkin mereka juga ngga mengenal bawang merah. Padahal, bawang putih dan bawang merah kan ngasih cita rasa yang beda. Di pasar juga ngga ada semacam kemiri, ketumbar, dll. Waktu aku minta cabe merahpun, mereka juga ngga mau belikan, kata chen, itu terlalu pedas untuk anak-anak. Dan akhirnya aku dibelikan cabe hijau. Yah, mau masak balado mana bisa pake cabe ijooo..

Tapi keluargaku baik banget, mereka cukup respect sama aku yang berjilbab, dan ditanya, aku doyannya apa. Aku bilang kalo aku doyan sembarang kecuali babi. Dan mereka pun juga masak ayam dan daging kambing. Aku beruntung, karena keluarga Suhaila, EP dari Oman, sama sekali ngga nanya suhaila tentang dia mau masak apa. Juga ngga nanya, Suhaila ngga bisa makan apa, padahal kan dia juga berjilbab. Dan keluarganya pun beli babi. Dengan terpaksa suhaila ngebantuin mereka masak babi deh. Waktu aku tanya, dia bilang, “I never been cooking before. This is my very first time in my life to cooking and I cook pork!”

Pasar di china itu ngga jauh beda kayak pasar tradisional di Indonesia. Bedanya cuman 1, di china motor pun masuk ke dalam pasar dan motor mereka kayaknya dipasangin speaker di kalksonnya. Kenceng banget dan bikin pusing! Mana ngeklakson pun ngga cukup sekali, ada kali kalo 10 kali. Bisa jadi orang-orangnya ngga mau minggir, bisa jadi pengendaranya yang lebay kalo ngeklakson. Lagian, ngapain juga masukin motor di dalem pasar, udah tau banyak orang yang seliweran.

Abis belanja, kata chen,  anak-anak pengen liat Ostrich alias burung unta. Tapi sebelumnya, kami diajak lunch dulu di restoran dan yang pasti ngga bayar. Hehe. Begitu masuk aku di samperin david,
dia bilang “hey nabilla we have some foods for moeslem who cannot eat pork. Let me guide you there.”

Ternyata temen” udah nyampe sana duluan. Meja untuk yang muslim cuman 1, isinya annisa, shinta, suhaila dan 2 orang india. Walopun mereka kristen, mereka juga ada larangan di keluarganya untuk makan pork. Di tambah ada 2 keluarga china yang gabung. Makannya asli enak-enak. Aku juga makan telor burung unta, yang sebelumnya aku kira telor ayam biasa. Rasanya sama aja kok. Sama enaknya hehe.

telur burung unta orak arik
ostrich egg

Abis lunch, bis sekolah temen-temen tim 1 udah dateng dan udah waktunya berpisah kayak teletubis. Sesi foto dan pelukan pun dimulai. Yang paling mengharukan pas aku ngeliat temen-temen Rusia yang lagi pelukan. Jane harus ikut ke tim 1 sementara 2 orang rusia dan 1 orang ukraine lainnya tetep di tim 2. yang cinta-cintaan, harus dipending dulu, yang suka nggosip gosipannya di lanjutin di skype aja hehe.

***

Waktu memasakpun di mulai, aku yang rencana masak balado, begitu liat sambelnya yang ijo dan bumbunya yang ngga bisa diulek (belnder aja ngga ada apalagi ulekan coba) jadilah banting setir ke resep asal-asalan. Aku jadi masukin tomat dan sedikit kecap ke dalam masakan. Kecap china ngga terlalu hitam pekat, kalah jauh deh ama merk Indonesia. Orang china sendiri kalo masak bumbunya di cemplungin gitu aja, tanpa diulek dan hanya dipotongin kecil-kecil. 

Begitu masakanku jadi, banyak yang ngicipin dan langsung habis. Kata mereka, rasanya kayak chinese food. Yaiyalah mungkin karena aku pake bumbu-bumbu yang asalnya dari china, makanya ngga kerasa Indonesian foodnya. Annisa aja yang masak oseng-oseng terong ama kare juga rasanya kayak masakan china.

Pantesan orang-orang Indonesia yang buka warung di luar negeri sukanya import bahan langsung dari Indonesia.

Karena rempah-rempah Indonesia emang ngga bisa disamain.

jadinya gini nih..tapi enak kok :D

chinese market

siap di beleh





4 komentar:

  1. saya tercengang ngeliat ostrich egg nya :D, btw ke china dalam rangka study ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe gede banget yak?
      yap, study "informal" :))

      Hapus
    2. iyak, gede banget, kalo di film film mungkin udah mirip sama telor naga :P

      Hapus
  2. wah, rempah-rempah Indonesia memang top :D

    BalasHapus