Rabu, 01 Agustus 2012

Hello, Panda!

hello, Panda!

Oke.. masalah perkoperan selesai sudah, hati riang jiwa tenang pulsa melayang -,-"

As I told before, project di dujangyan ini agak geje: ngajar anak TK. eh bukan ngajar ding, main-main. Pada saat seperti ini rasanya pengen ngerjain hal yang bermanfaat lainnya. Posisi volunteer disitu agak useless, cuman nemenin main-main yang sebenernya sudah cukup dengan keberadaan 1 guru dan 2-3 asisten kelas. Bahkan kata si Huyen, bule vietnam, "They're too young. I don't think that they will remember me 5 years after this."

ya bener juga sih. memang memori anak di usia balita masih "kosong" dan bisa lebih mudah mengingat, tetapi sulit untuk menanamkan kesan kepada mereka, atau at least, menularkan nilai-nilai tertentu karena jelas udah diajarkan ama guru mereka. kesulitan kedua adalah volunteer asing yang ngga bisa berbahasa mandarin, lha wong yang orang china sendiri kadang ngga ngerti si anak china ngomong apa.

but, maybe that's the challege. kata seorang EP, memang sepertinya kegiatan ini melenceng jauh dari tema. Tapi semoga aja ada manfaat yang bisa kita petik bersama.

Semoga...

they are best friend :)

my favorite boy!

Tapi terlepas dari itu semua, aku cukup terkagum dengan sistem di Guangya Middle School di Dujangyan. Sebetulnya mayoritas sekolah di China mewajibkan siswa-siswinya untuk tinggal di dorm untuk yang rumahnya jauh. semacam ngekost gitu lah. jadi ngga heran kalo sekolah di china banyak bangunan gede dan bertingkat yang pemandangannya baju di jemur, ya itu student dorm! Dengan maksud agar belajar mereka juga lebih fokus, bahkan di SMA saja kalo mau ujian, lampu udah di matikan pukul 11 malam, mereka harus belajar lebih awal dan tidur tepat waktu. Dan enaknya lagi, makanannya ditanggung hehe..

Begitu juga anak-anak TK nya. Baru sekecil ini, udah fullday lho! Kasian sih.. jadi pagi mereka datang dianter ortu, trus kegiatan sampe sekitar jam 12, baru mereka lunch dan tidur. Yap, tidur di kelas. Anak-anak TK ini ngga punya dorm, jadi pihak sekolah nyediakan kasur kecil-kecil untuk tempat tidur si anak-anak. Dan kalo waktu tidur siang udah datang, kasur-kasur mungil itu ditata sedemikian rupa di dalam kelas. Kalo tidurnya udah selesai, ya di tumpuk lagi. Biasanya anak-anak ini bangun sekitar pukul 15.30. Setelah itu kegiatan lagi, dinner, baru mereka bisa pulang. Kira-kira jam 6 p.m. gitu deh. Kasian ya? Jamanku dulu TK isinya main-main doang hehe..

pada baru bangun. bau peciiing..
Berhubung banyak free time nya, kami menggunakan waktu untuk jalan-jalan dong. Dan selain gunung Qing Chen, objek yang paling ditunggu-tunggu adalah: Panda!

Di waktu free, kami dijadwalkan lihat panda di...Chengdu! lah kok balik lagi ke Chengdu ya? Padahal aku lihat banyak miniatur panda di dujangyan, bahkan disini udaranya juga cukup dingin. Aku kira panda lebih banyak disini karena dekat dengan gunung, aku mengira disinilah habitat aslinya jadi ngapain balik lagi ke chengdu?

Ternyata di chengdu ada semacam pusat penangkaran panda yg diresmikan unesco sebagai world heritage. Alhamdulillah ada 3 bis sekolah yang berbaik hati mau nganter dari skolah ke stasiun dujangyan. Dari situ, kami naik kereta cepat seharga 15 yuan , kalo PP berarti 30 yuan. Keretanya bagus, sampe ngiri sendiri. Yang beginian, semoga segera ada di indonesia.

kereta tipe D di china bangsa yang kayak begini nih..

Kami berangkat diiringi cumulonimbus tipis, tapi ngga membawa hujan. Seneng dong ya, pasti ngga bakal panas. Ternyata salah besar. Sampe chengdu, kerasa banget kalo ini adalah summer. Panas abis, di stasiun juga ruammmeee..untung stasiunnya besar. Dari chengdu, kami naik taxi seharga 10 yuan per orang (1 taksi maksimal diisi 4 orang).

Kurang lebih perjalanan dari railway ke panda memakan waktu 20 menit. Begitu nyampe, romobongan pada pisah-pisah dan jadi rombongan kecil-kecil. Beberapa leader memilih jalan sama bule-bule (karena mereka juga merencanakan limited party pada malam harinya, ngga semua EP, bahkan committeenya diajak) aku sendiri jalan bareng annisa, huyen, dan echo. Sebenernya kita nungguin chen, yang ternyata se taksi sama temen” di kamar sebelah, suhaila, aleena, dan shinta, tapi akhirnya kami memilih jalan duluan toh akhirnya ntar juga ketemu di tengah jalan.

Tiket masuknya sekitar 56 yuan. Mahal bangeet.. tapi buat pelajar yang bisa nunjukin ID card, dapet setengah harga lho! Wuhuuu kalo dimana-mana dapet setengah harga gini semakin membulatkan niat untuk menjadi pembelajar seumur hidup hehehe. Ngga semua student id card berlaku, ada beberapa tempat yang id card negara asing ngga berlaku. Beruntung aku udah punya isic, jadi ya insyaallah bisa berlaku umum. Jadi aku hanya perlu bayar 26 yuan, yahud! Tempatnya agak tinggi, naik turun naik turun dan udah bisa dipastikan sepanjang jalan setapak di dominasi oleh bambu.

Kalo males jalan, entah karena alasan berat badan atau karena dompet terlalu tebal, bisa membuang duit dengan memakai jasa kereta pengantar untuk visitors. Kami memilih untuk jalan dan tanya sana-sini (kebodohan yang teramat sangat, padahal di depan ada peta gratis untuk visitors dan ngga kami ambil).
Karena memutuskan untuk ngelihat baby panda, kami harus berjalan lebih jauh ke atas. Rute yang dilewati sebelum ngelihat bayi panda adalah lewat kandangnya panda merah dulu. Helah, baru tau juga kalo ada panda warnanya merah, malah ada yang ekornya bulat-bulat. Jadi kayak musang. Tapi mereka beneran merah, merah bata.

si panda merah lagi boci

kayak rubah ya?

Kami ngga lama ngelihat disana karena ngga interest. Kata huyen, “I wanna see the real panda, not the red one.” Hahah dasar bule vietnam.

Setelah muter-muter dan nyasar, kami menemukan panda betulan, hitam putih! Tapi mereka di dalam kandang karena cuaca yang terlalu panas buat si panda. Juga, mereka males-malesan di kunjungin. Udah jauh-jauh ngunjungin eeh malah tidur.



Tapi kandang panda ngga cuman satu wee.. kami kembali berjalan dan ketemu suhaila dkk, plus nemu kandang panda lagi. Kali ini pandanya aktif banget, Ibu dan 2 anak. Panda sendiri sebenernya termasuk wild animal lho, diapun suka ngejar-ngejar kameramen yang lagi ngerekam di panda di dalem kerangkeng. Tapi se wild apapun ngga akan mengurangi keunyuan hewan gembul hitam putih ini.

unyu maksimal!

segeeerr..
Lucunya, di dalem kerangkeng selalu disediain bongkahan es dan dengan AC yang dingin. Manja banget ya si Panda :))

Biggest Research Panda di china ini seharusnya juga bisa ada di Indonesia dan bertujuan untuk melindungi binatang" yang hanya ada di Indonesia dan jumlahnya semakin terkuras. Ngga hanya komodo aja, banyak hewan yang sangat perlu perlindungan seperti Orang Utan, harimau, dll. Tempat ini sendiri bener-bener asri dan terletak di perbukitan, dibuat sedemikian rupa agar panda bisa menyesuaikan diri seperti di habitat aslinya di alam liar.

Semoga aja nanti di Indonesia juga ada yang demikian..



Tidak ada komentar:

Posting Komentar