Rabu, 18 Juli 2012

Transit @ LCCT



my archipelagic state




“for all Malaysian, welcome home. For all visitors, welcome to Malaysia”

Begitu kata pramugari air asia dengan logat Malaysia yg kental. Yes, I’m arrived in Malaysia.
Setiap orang yang butuh keluar dari zona nyaman, atau setidaknya ingin menekuni hal baru, pasti punya “batu loncatan”. People has it. And so do I.

Dan batu loncatanku kali ini adalah: exchange program through Aiesec LC Brawijaya di China, tepatnya di Hangzhou dan sesudahnya bakal melewati perjalanan yg melelahkan ke beberapa provinsi di china. Sejujurnya, China bukan destinasi utama. Aku pengen banget ke eropa, sekalian jauh hehe. Cuman perijinan sulit banget dan kehalang biaya yang udah pasti mahal banget.

Begitu nyampe di LCCT (yg aku baru tau dari foursquare ternyata kepanjangan dari: Low Cost Carrier Terminal. Pantes air asia banyak banget), mendadak jadi linglung, kagok. Aku yang ngga tau menau gimana proses transit, sekedar ikut”an orang aja. Begitu paspor sudah di cetok ama petugas ganteng namanya faizol, trus aku nanya,

“where should I go?”
Dia ngga jawab, dan malah angop sambil menunjuk ke belakang dengan ibu jarinya. Asem.
Trus aku plonga plongo ngga tau kemana. Aku kira, kalo transit pake laporan dan semacamnya, ternyata engga. Bego sekaliii.. Setelah berpusing ria selama 15menitan, carrier bagku yang berisi laptop dan muatannya hampir 12 kg mulai bikin punggung cenat-cenut. Perut yg laper juga bikin lemes, jadilah aku ke McD. Dan aku lupa! Aku ngga punya ringgit..

Pas aku nanya, apa bisa pake rupiah, dia bilang, no rupiah, yes for dollar.



Asem2. Akhirnya aku putuskan untuk jalan dulu aja ke food court sama muter” santai. Di foodcourt juga ngga nerima rupiah sedangkan aku ngga nemu money changer. Akhirnya aku putuskan untuk ke Surau. Tepat begitu aku masuk, disana sudah adzan dhuhur. Pas deh.
Di dalem surau, ketemu mbak-mbak kuliahan yang cantik dan dia menuju Sabah. Aku tanya tentang transit dan beberapa hal yg ngga aku tau, ternyata mbaknya juga ngga tau , yaelah. Cuman aku dikasih tau kalo money changer ada di deket mcd. Lah dimananya, kok aku ngga nemu?

Trus aku lihat ada mesin yang gambarnya duit, aku kira bisa nuker disitu. Aku nanya ke orang yg lagi nuker:

“where I can get this card?”
Orangnya mengkerut
“I mean, for change my money”
“Oooh this machine isnt for money changer. Go there,” orangnya nunjuk tempat dimana beberapa bank berjejeran dan bertuliskan "MONEY CHANGER". Yailaah padahal jelas banget, aku aja yg tadi ngga ngelihat. Jadilah aku nuker uang di salah satu bank. 1 ringgitnya sekitar 3ribuan. Aku nuker 50ribu dapet 15 ringgit. Lumayan buat beli air mineral 1,5ringgit plus bubur 4,5 ringgit. Sisanya, buat transit tanggal 30 Juli! :D 

Aku transit di LCCT lumayan lama, kira-kira 4 jam. Ngga mungkin juga sih kalo mau keluar. Sekitar bandara LCCT isinya kelapa sawiiit semua, dengan tanah yang memerah. Akhirnya ngga ada pilihan selain muter-muter dan wifi-an. LCCT lumayan bagus, walau ngga seberapa besar, at least cukup bagus untuk tempat transit.


Tidak ada komentar:

Posting Komentar