Selasa, 31 Juli 2012

my-brown-square-thing finnally back.. :)




“darisini kamu bisa belajar dan tahu nduk, ngga semua orang luar itu pinter dan tanggung jawab..”

Itu kata Ibu waktu menanggapi ceritaku akan respon panitia tentang beberapa masalah. Waktu koper hilang, aku bersikeras ngga mau cerita ibu atau ayah, simpel, karena ngga mau bikin khawatir. Aku berusaha menangani sendiri, dengan bantuan buddy (yes, hanya buddy), untuk telpon air asia china, bandara, ngedamprat air asia indonesia, sampe nelpon kedutaan besar di china yang ngga nyambung”. Ketika nyadar kalo waktuku di tanggal 27 sangat sempit (karena malamnya harus udah ke chengdu, menempuh 33 jam perjalanan dan ngga ada kebijakan oleh TL dalam hal ini), aku baru nelpon ibu. Aku cerita, dan ibu berusaha tenang, membesarkan hati dan menyarankan untuk jangan eman sama duit untuk beli beberapa potong baju dan barang yang diperlukan.

Aku awalnya hanya beli 1 kaos dan 1 jumpsuit, biar ada gantian untuk jeans. Bukan apa-apa sih, alasan terbesarku ngga mau beli banyak adalah aku yang sama sekali ngga ada selera lihat fashion china. koleksi baju cewek kebanyakan ngga berlengan dan terawang. Belum lagi motif yang ngga jauh-jauh dari polkadot. Eww.. sumpah ngga bisa bayangin kalo aku pake jumpsuit motif polkadot. Terakhir aku suka motif polkadot itu SMP, itu juga pas lagi jaman-jamannya polkadot dan fashion retro.

nih!! my very first jumpsuit!! -,-"




jalan menuju gunung, tidak untuk mencari kitab suci.


old pedestrian
yes, burnt PIG!

Balik ke masalah koper, akhirnya Ibu sms kalo beliau cerita sama ayah. Dan bener juga, tadinya ayah marah, trus akhirnya mereda dan nyadar kalo itu bukan salah ku, tapi salah si maskapai low cost. Di kereta, ayah sms dan ngasih tau kalo ternyata koperku nyasar ke Jepang! Buseet jauh amat ya?! Tuh petugas apa ngga liat kode HGH gede-gede terpampang di label koper?

Ayah ngebantu memproses selama di Indonesia, beliau yang bolak balik nelponin air asia sampe-sampe mau ketemu sama direktur yang ngurusin masalah bagasi. Beberapa hari kemudian, pas aku udah nyampe dujangyan, sichuan province, ayah nelpon dan bilang kalo aku tinggal nunggu telpon dari bandara hangzhou atau air asia. Nanti mereka yang akan ngantar ke bandara sichuan. Ayah juga pesen, agar ada panitia yang membantu. Aku mengiyakan, dan mencoba realistis diam-diam.

Nyatanya, ketika aku ngomong ke TL tentang ini, dia ngga bersedia bantu dan lagi-lagi bilang “I’m not sure”. Sebenernya ngga memerlukan bantuan teknis dr seseorang yang menjabat sbg ketua pelaksana, hanya kebijakan dan kejelasan, kalo ada masalah begini bisa minta bantuan siapa. Akhirnya aku minta bantuan panitia lain, namanya David, untuk nganter ke bandara sichuan kalo koperku udah nyampe. Dia mengiyakan, dan katanya bakal ada EP yang dateng ke bandara sichuan, jadi bisa sekalian.

Eh beberapa hari yang dimaksud ayah itu, ngga ada pihak yang nelpon. Aku mulai was-was dan akhirnya aku sendiri yang telpon. Bandara bilang, nanti ada air asia yang nelpon.

Masih berhari-hari, ngga ada telpon dari si maskapai low cost, aku sendiri ngga tahu nomer mana yang bisa dihubungin, karena nomer si maskapai di china kalo ditelpon pada budek semua petugasnya, ngga mau ngangkat. Mau ngga mau, aku lapor ayah lagi, minta tolong untuk ngingetin ke air asia indonesia untuk segera nelpon.

Sehari sebelum ke gunung Qing Chen di Dujangyan, aku di telpon petugas air asia, dan dengan bahasa inggris china yang kental dan terbata-bata. Aku nangkep maksudnya kalo  dia minta alamat ku di dujangyan, karena koper akan diantar sendiri ke dujangyan. Alhamdulillah..

Waktu aku nanya alamat ama si TL, dia ngasih alamat ala kadarnya, tanpa nomer.
Hanya nama sekolah dan kode pos. Aku ragu.

“is it the right addrress? I need the complete one.”
“that’s the addrress, only that!”

Okelah, aku mengiyakan, dan mencoba berpositive thinking lagi, kalo aku lagi di china, where everything runs differently.

Setelah dua hari, aku ditelpon lagi. Kali ini tepat pas aku di gunung Qing Chen air asia china bilang kalo dia butuh addrress yang normal, yang bernomor. Kalo ngga, mereka ngga bisa ngirim. Nah! Kebetulan, pas lagi di gunung, rombongan pada kepisah dan jalan sendiri-sendiri. Aku jalan sama EP lain, bukan ama panitia dan si TL.

Akhirnya aku minta telponnya di tutup dulu dan aku janji untuk nelpon beberapa menit lagi. Aku langsung sms  si TL dan buddy untuk nanya alamat jelas. Yang bales cuman si buddy, dan katanya dia ngga ngerti alamat sekolahnya, yang dia tau hanya yang tertera kemaren aja. Wajar sih, dia buddy, bukan local committee. makanya aku kalo ada apa-apa, biar cepet, langsung nanya ama TL.

lah kalo TL aja bilang, I'm not sure, gimana bisa sure dalam hal-hal lain?
kalo TL nya aja ngga paham, gimana anggotanya?

Trus aku nyoba nanya ke committee yang lain. Dan jawabannya:

“you can type it in google.”

Oh, sure, thanks!

Baru kali ini aku nemu kepanitiaan se messy ini, masa alamat sekolahnya aja kaga ada 1 pun yang tau coba, dan ketika ada peserta yang nanya, malah ngasih jawaban yang normal abis.
Aku memilih untuk putar balik, ngga peduli di gunung ada pemandangan apaan. Dengan sisa pulsa yang minim, aku nyoba nyari tempat nyaman untuk duduk dan googling lewat hape, sambil berdoa biar site yang aku akses ngga ada yang di banned ama pemerintah negara komunis ini. Beruntung, aku juga di bantu ama VP LC UB, Amanda, yang juga ikut searching di google.

waktu lagi nunggu, iseng pesen kentang pake bumbu khas sichuan. menggoda? memang. enak? relatip...

Dan ternyata ngga mudah nemuin alamat sekolahnya, karena ternyata ada sekolah dengan nama yang sama di guangzhou. Hampir semua site yang aku buka merujuk kesana. Baru setelah membuka beberapa halaman, aku ketemu alamat yang normal.

Setelah yakin dan mencocokkan dengan denah sekolah, aku nelpon si air asia china dan berujung dampratan pake bahasa inggris, karena ternyata butuh proses 3-4 hari untuk ngirim ke chengdu. Lucunya, dalam hal ini, aku tiba-tiba aja bisa lancaar da cepet banget ngomongnya :D tp si maskapai low cost bilang dah berusaha ngirim pake shun fung express yang katanya udah paling cepat.

Amanda juga bilang, kalo dia udah negur si TL, dan TL membalas:

“I’ll do my best.”

Smsku yang nanya alamat aja ngga dibales coba.
My best apaan?
Be dest, maksudnya?

***

3 hari nunggu,
aku juga udah subscribe kode paketan yang di kasih si air asia, biar aku gampang dapet notofikasi untuk ngecek si koper udah sampe stasiun mana. Setelah 3 hari, tepat jam 5 sore setelah main-main ama bocah-bocah, aku ama buddy bergegas ke satpam. Dengan bahasa china, buddy nanya apa ada paketan. Si satpam nunjuk karung goni ukuran 140 x 60 an dan setelah di buka, tereeeng! *drum roll*

My brown buluk luggage is back!

Alhamdulillah, sekali lagi, pertolonganNya adalah nyata.


Tidak ada komentar:

Posting Komentar