Rabu, 18 Juli 2012

Koper Hilang part 1

@ LCCT Malaysia, sebelum naik pesawat gede


26 Juni malam, air asia yg aku naikin masih berputar-putar di atas langit Hangzhou yg mendung. Mendungnya tebel banget, sampe-sampe lampu-lampu kotanya ngga keliatan indah.

Ternyata Hangzhou diguyur hujan. Lebat.

***

Aku masih bernyanyi dengan riang pas mau ambil bagasi
Aku juga masih nunggu, mana nih koperku.

Bagitu rel berhenti aku baru bengong: koperku gak onok. Matek! Mana orang-orang china ini rempong abis, tereak sana-sini bikin pusing. Aku takutnya kalo koperku diambil orang, mampus deh.

Trus aku menuju tempat yang untuk pelaporan bagasi hilang. Alhamdulillah mbaknya bisa bahasa inggris, tapi ya gitu, ngga jelas. Dianya minta aku ngisi data koper ilang dan bilang kalo bias menghubungi dia besok. Detik berikutnya, aku masih tenang , insyaallah ketemu lah. Aku juga mencoba berpositive thinking, dengan ngga adanya koper, aku bisa tidur lebih tenang karena carrier bag lebih mudah dijaga.

Trus aku memutuskan untuk keluar dari ruangan urusan bagasi dll. Begitu diluar, eh toko-toko di bandara ini udah tutup semua. Yang buka Cuma toko buku yang full bahasa china. Halah, akhirnya aku memutuskan untuk ke tempat paling sakral di China: toilet. Waktu itu, aku lupa kalo toilet di china itu bersih banget dan  normal banget. Aku ke toilet dan mendapati toilet dengan 2 wc.

ini masih mending, lumayan bersih.


Setelahnya, aku mencoba tenang, nyoba berwudhu dan sholat. Trus aku nyoba nanya dengan salah satu remaja yang duduk di belakangku, “can u speak english? Si cewek yg mainan hape langsung geleng” pake muka bego, trus manggil temennya yang lain. Total ada 5 temen dan mereka semuanya ngga ada yang bisa bahasa inggris. Pasrah, aku buka laptop. Berharap dapet wifi. Ternyata ngga ada sodara..beberapa kalipun aku mencoba tetep ngga bisa di pake wifinya. Remaja” labil itu malah ngeliatin aku mainan laptop sambil terus nyerocos pake bahasa mandarin. Hasem.

Aku mulai panik. Mana ngga bisa pake telepon umum. Sementara ada ibu-ibu yang terus nawarin aku kartu seharga 50 yuan. Si ibu ngga bisa ngomong pake bahasa inggris selain, “Sim card?” “this is international and national hangzhou" daripada kena zonk lagi, tak tolah mentah-mentah. Lagian mahal banget, sim card aja segitu harganya. Dan baru aku tau setelah beberapa hari di china, kalo kartu yg ditawarin si ibu itu adalah kartu isi ulang pulsa, untung gak beli!

Mana disini ngga ada orang yang bisa di tanyai. Maksudku, pertama, bagian informasinya ngga ada. Kedua, orang-orangnya (bahkan polisi) bener-bener jarang bgt yang bisa bahasa inggris. Duh..

Akhirnya aku nulis apa yang pengen aku bilang dan masuk lagi ke kantor. Nyari siapa yg bisa bahasa inggris. Aku cerita kalo air asia kampret ngilangin koperku dan aku butuh pake telepon. Agak nangis. Mungkin si mbak-mbak kasian, jadi dia minjemin henponnya untuk telp Eva, team leader project ini. Dan situasi diperparah dengan eva yg ngga ngangkat telpon. Mbaknya bilang,
”it’s too late, she must be sleeping”
aku cuman mantuk-mantuk pasrah. Aku cerita kalo aku bakal dijemput keesokan harinya, dan aku bakal tidur di bandara. Dengan harapan, aku bisa tiidur dikantornya gitu hehe. Eh ternyata mbaknya bilang, you can sleep out there, sambil nunjuk deretan bangku diluar kantor. Sem hasem.

Keadaan semakin diperparah dengan ngga ada satupun toko yang buka kecuali toko buku (dimana buku nya mao ze dong banyak banget), dan aku yang ngga ada persediaan air minum. Haus man! Juga wifi yang ngga jalan dan koper yang saat ini entah nyasar di negara mana.

Dengan kondisi yg demikian, aku memutuskan untuk tidur.
Pas aku terbangun, sekitar jam setengah 2. Masih ada beberapa orang di kursi, entah mereka menunggu seseorang atau baru datang. Aku membetulkan posisi tidurku dan posisi tas. Trus tidur lagi, berselimutkan jaket.

Hangzhou International Airport

sepi banget. mau nyoba salto?
Tepat jam 3 aku bangun, dengan mata yang masih lengket, aku mendapati bandara ini kosong. Ralat, kosong banget. sepi, ngga ada orang. Hanya ada suara musik instrumental. Di luar bandara pun, tampak sepiii banget. Hiyaaahhhh..! ini kali ya yang dinamakan kesepian di tempat yang sepi.
Pantang menyerah, aku nyoba ngidupin laptop dan konek wifi lagi. Yang ada, aku nemuin halaman yang luar biasa indah:

mana paham sayaaaa!!!

Dan disaat kayak gini, yang aku pikirkan cuman ortu. Gimana ketar ketirnya mereka coba sampe jam segini ngga ada kabar dari anaknya. Apalagi kalo mereka tau koperku ilang entah kemana..

Tidak ada komentar:

Posting Komentar