Senin, 28 November 2011

Mandi Khatulistiwa

Mohon untuk tidak googling terlebih dahulu tentang mandi khatulistiwa sebelum baca tulisan ini. hehe..


Salah satu acara yang tertera dalam buku saku yang diberikan kepada peserta adalah mandi khatulistiwa. Kak Fiqhy, ketua kelompok Pulau Sambu (kelompok ku) sontak bertanya ke Kak Riki, maksud dari mandi khatulistiwa ini apa ya? kok terdengar aneh?
kak Riki yang ditanyain cuman cengar-cengir aja. "tunggu aja tanggal mainnya, itu tradisi para pelaut kalau melewati garis khatulistiwa." cuman itu jawabnya. sejak saat itulah, dua kata mujarab itu terpatri di otak ku...

Dan tradisi itu terjadi di atas perairan Dumai-Pulau Bangka.
Ceritanya, malam setelah peran parade, ada materi motivasi dari kak Haqqi. setelah itu, sebelum memasuki waktu istirahat malam, dokter Ricky (dokter di KRI Makassar 590) memberitahukan ke seluruh peserta bahwa di Bangka sedang terjangkit virus malaria. Dan solusi untuk kaum pendatang seperti kami adalah minum obat yang pahitnya masya Allah agar kebal dari virus malaria sesampainya di Bangka. di jadwalkan, kami tiba di Bangka keesokan hari, dan mau ngga mau, obat pahit itu harus ditenggak malam ini juga.

Kejanggalan pun mulai terasa, malam itu para panitia TNI AL nyuruh kami segera tidur. lampu di helideck pun di matikan semua. padahal tuh, biasanya kami dilegalkan aja untuk begadang semalaman suntuk di helideck, ngobrol dan diskusi ngalor ngidul. tapi malam itu, semua peserta harus masuk geladak G, H, J tanpa terkecuali. wah...

Kecurigaan kedua ku, terletak pada obat ini. masa abis minum obat rasanya puyeng abis, jalan jadi sempoyongan dan waktu keluar kamar, ngelihat lampu di lorong yang awalnya putih jadi kayak ada warna bir-hijau di sekitar lampu. aneh! dan yang ngerasain ngga hanya aku, tapi peserta lain juga. Jadi memang ngga ada opsi lain selain tidur. aku yang doyan begadang aja ngga mampu nahan "obat bius" ini. wah dua...

"eh, aku denger malam ini kita bakal mandi khatulistiwa! Kita kunci aja kamarnya!"
sayup-sayup terdengar suara mbak stella. Isu tentang mandi khatulistiwa sebenernya sudah merebak kemana-mana, hanya saja, ngga ada yang menduga "model" nya seperti apa.
akhirnya seisi kamar G-13 sepakat untuk mengunci pintu! Sekilas usulan ini menunjukkan betapa pintarnya kami. Detik kedua, tentu saja menunjukkan kebodohan kami yang tak terelakkan. Yailah, ini kapalnya siapaa..kunci juga ga cuman satu kaleeek! hahaha

Tidurlah saya dengan jilbab yang sudah saya siapkan di samping bantal, playlist lagu dihape juga nyala, plus pake baju tidur yang biasa-biasa aja. Tirai kasur juga aku tutup rapat-rapat. Aku lupa sekitar jam berapa, aku ngelilir. Eh, di kamar jadi gelap abis, bener-bener ga ada cahaya. wah ketiga... tapi aku masih stay cool, berhubung rasa kantuk ini melebihi segalanya.

Beberapa menit kemudian, aku terbangun lagi. kali ini karna ada suara gak jelas dari speaker kamar, plus lampu yang berubah jadi warna-warni. Gila, apa seburuk ini ya penglihatanku?
Keanehan kedua, aku denger mbak-mbak disampingku jerit jerit.
"waaa...aaaaaaa...aaah nggak mau...aaahhh takut...ahhh mamaaaaaa...."
ya kira-kira kayak gitu deh jeritannya! hehee
  Keanehan ketiga, aku denger suara ompreng di pukul pake sendok, tepat di samping kupingku pula! gile, ada apa ini... Bego nya pula, aku sempet mikir gimana caranya pula si setan bisa masuk kamar? Wajar lah, namanya juga masih bangun tidur hehe.
aku buka tirai dan ada orang yang nyamar jadi genderuwo lewat dan ketawa-ketawa gak jelas. "hahahahhahaahah! ayo keluar kamu! kalian ini tidak menjaga kebersihan kamar, kalian layak diberi hukuman! ayo keluar kalian semua dari kamar!"

wah! the show is going on!
Agak ngeri juga sih ya, kaki masih bergetar karna efek obat. Takut-takut, aku buka tirainya mbak Lani, yang kasurnya tepat disebelah kasurku. eh dia-nya selimutan krekep. aku sampe ngga tau mana kepala dan mana kaki-nya.
Akhirnya mau gak mau, turun kasur deh, ngga lupa pake jilbab juga. Aku kasian ama temen" cewek yang lain, tetep dipaksa turun tanpa dikasih waktu untuk pake jilbab. Bahkan ada peserta yang berusaha menutupi rambut dan kepalanya pake kain bali, tapi kainnya malah ditarik ama setan jadi-jadiannya. Nah kalo ini sih, agak kurang ajar..

Aku jalan dengan malas-malas menuju tank deck bersama peserta lain. yang lain sih, ada yang lari ada yang jalan biasa. Yah abis gimana ya, masih ngantuk abis! Tiba-tiba dari belakang ada yang nyabet kaki ku, sakit! sontak aku omelin deh itu genderuwo jadi-jadian. heheh. di ujung lorong juga ada pocong yang baris. waduh...

Sampe di pintu tankdeck, hape ama segala barang" penting lainnya bisa di titipkan. Trus kita pada di suruh baris di tank deck. gelap banget, di situ juga udah banyak setan jadi-jadian keliaran. kami dibariskan cewek dan cowok di barisan yang berbeda. dalam kegelapan, ada yg menggandeng tanganku, eh ternyata mbak putri! syukuuuuurrr...trus di depan juga ada mbak ine, dan mbak-mbak yang lain. ah aku dikelilingi orang-orang yang aman. heheheh. di sebelah kiri aku ada mbak rahma dari aceh yang ternyata, lagi sakit. aku sudah menyarankan untuk kepinggir saja, apalagi mbak Orin udah pingsan. tapi dia-nya gak mau, katanya "kalo ngga ikutan bareng-bareng ya nggak seru.." tapi nafasnya udah kesenggal-senggal gitu, batuk mulu, badannya juga hangat. aduh mbak..

aku ternyata cukup hoki karna diapit oleh mbak putri ama mbak rahma. yang paling apes sih mbak putri, di kamar, muka dia udah dicoreng-coreng  pake oli. eh, di tank deck, tiap ada setan yang lewat, muka dia di coreng lagi. Mbak Putri lama-lama ngeroweng. hahahaha. Akhirnya aku ama Mbak Putri sepakat untuk nunduk aja, daripada kena jackpot lagi.
mana setan nya berisik banget, pukul-pukul ompreng, kaki nya di iket pake kaleng. behh..rasa kantuk ku perlahan hilang.

ngga lama, ada "dewa neptunus" plus ratu. aku sih ngelihatnya samar-samar, karna aku ngga duduk di barisan depan. Aku juga ngga bisa menerka, siapa yang menyamar jadi dewa neptunus. yang jelas, yang jadi ratu nya pun cowok! wkwk kocak!

wajah-wajah pasrah

Mbak Vingky kena jackpot!

Setelah aku lihat-lihat, ternyata yang mandi khatulistiwa bukan hanya peserta! Malahan, letnan" yang cewek juga ikutan kena. Alasannya simpel: ya karena mereka belom pernah mandi khatulistiwa. Panitia dari kemenpora juga kena semua! hahahh adil deh!

Trus kami disuruh baris satu-satu untuk minum "jamu" yang aku ngga tau campuran dari apa. Bilangnya dewa neptunus sih, air dari tujuh samudra. Apa'an, pait abis! Lidah ku dengan cepat merespon dan langsung aku muntahkan. Parahnya, kami ngga diperbolehkan minum sendiri, tapi di minumin dengan paksa! Kasar banget pula, sampe airnya masuk hidungku. Howeeek!

JACKPOT!

diolesin oli! uasseemm
Seperti foto diatas ini, setelah minum air yang ngga jelas ramuannya, kami harus ngantri untuk diolesin oli. Yah, ngga bisa kabur deh.. Tapi syukur berkali-kali aku ucapkan karna aku berjilbab. Jadi cuman kena muka ama sekitar jilbab doang. hehehheheh
kasian temen-temen yg lain, keramas 10 kali juga gak ilang-ilang bau amis nya.
Trus kami diarahkan ke deck samping, tempat kapal 590-1. Dari atas ada yang nyemprot air, wah alhamdulillah! tapi kok airnya rasanya beda ya? ternyata air laut! errrr..
ya lumayan lah buat ngebersihin oli di muka. mana ada yang potret" pula, yasudah, gimanapun keadaannya tetep smile!

semuanya pada nggerundel, ngomel-ngomel, ada yang ketawa ketiwi. trus kami disuruh balik lagi ke tank deck tempat kami bikin barisan. dan harus menunduk melewati dewa neptunus, istilah jawa-nya sungkem. hahhahah aneh-aneh aja.
setelah itu kami diberi amanah oleh dewa neptunus untuk menjaga laut kebaharian Indonesia. Dia juga bilang bahwa ngga segan-segan balik lagi apabila kami kembali lalai dan membuat kekotoran di lautan. Oke thok wes bang!

sungkem!

Waktu bersih diri, ada kejadian kecil yang ngga mengenakkan nih. Masa ada ABK (anak buah kapal) yang berdiri cengar-cengir di deket kamar mandi cewek. Dia udah disuruh minggir ama peserta cewek lain secara baik-baik, ngga mau pula. maksudnya apa coba? muntab deh aku, aku hampirin orangnya dan aku omelin. eh tuh ABK ngomel balik. Frontal aja lah, aku katain gak sopan dan kurang ajar. ABK itu membalas bahwa dia berdiri di situ karena ada "perintah" untuk ngejagain peserta cewek bersih diri. Buset, perintah macam apa itu?!

keesokan hari nya, ada salah satu peserta cewek yang juga protes dan lapor ke Pak Harun. dan ternyata nggak ada perintah semacam itu. Kan, dasar ABK norak! Aku juga ngga inget gimana muka+siapa nama ABK itu, jadi laporan ke Pak Harun pun ngga bisa berjalan mulus.
Seiring waktu, kekesalanku atas kejadian itu perlahan menghilang. Tapi takkan terlupa..

Setelah prosesi bersejarah itu, Kak Faisal bilang kalo kita sudah mandi khatulistiwa, hiu pun ngga bakal berani "mencicipi" kita karena kita udah disahkan jadi warga laut. Bahkan dapet sertifikat lho..heheh ada-ada aja!
sebenernya, kami ngelewatin khatulistiwa 2 kali lho.. ya alhamdulillah cuman "mandi" sekali. hehe. semoga aja kalo dapet kesempatan ikutan sail morotai tahun depan, ngga kena jackpot beginian lagi. ampuuuun!

>>to be continued...

Kamis, 24 November 2011

Dancing in Dumai

Masih di tanggal 5 Oktober, sepulang dari nanam mangrove, peserta LNRPB yang non-KPN langsung menuju tank deck buat gladi bersih Drama Musical. FYI, kami udah latihan berhari-hari untuk show up. Sementara peserta KPN dan yang ngga ngisi drama musical, pada ngikutin materi di helideck.


It's time to show up!
drama musical kami temanya "Anak Negeri" yang menceritakan tentang perjuangan pemuda mempertahankan NKRI. ya memang ceritanya sarat akan peran pemuda dan nasionalisme, tapi jangan harap drama musical ini boring dan serius. yang ada malah kocak abis! awalnya, ngga nyangka juga sih kerja keras kami bisa bener-bener sukses dan mengundang gelak tawa. salut buat Pak Sutradara  kak Zul ama kak Ary *plok plok plok*


Minat dan bakat peserta yang ikut ngisi acara bener-bener tertampung disini, mulai yang jago drama, tradisional dance, modern dance, nyanyi, puisi, sampe yang jago berantem. aku sendiri awalnya ditempatkan di tradisional dance, trus di switch ke modern dance.
Oh man! udah setahun lebih ngga ngedance, gak pernah nyangka bakal ngedance di Dumai apalagi ngedance nya sama stranger. ehm kayaknya kurang tepat kalo dibilang stranger, lebih tepatnya kawan-kawan hebat yang baru ku kenal dalam 2 minggu.
Di dance team, ada yang ngebreak juga yaitu kak aang (jkt) ama kak ulil (sby). kak aang sendiri terakhir ngebreak juga SMP, sedangkan dia sekarang udah semester 7! kalo kak ulil malah masih baru belajar. Debby ama Niema sih memang basicnya cheerleader, cuman dalam perjalanannya, Debby ngga jadi ikutan ngedance. Akhirnya dia resmi menjadi make up artist heheh!

awalnya sih, agak gimana gitu ya buat ngedance lagi mana aku pake jilbab. tapi masalah kostum dipikir akhir, yg penting own the stage dulu. hehehe. respon temen-temen setelah tau sih, pada positif, ngga nyangka, dll. hehehe thank you ya rek :)

Durasi drama musical kami sebenernya 45 menit-an, dan diprotes ama panitia penyelenggara. seharusnya jatah kami cuman 15 menit, ya protes balik lah kita!
tapi pas pelaksanaannya, bodo amat dah.. udah jalan, nanggung, habisin aja sekalian. hehehe. sedangkan dance sendiri durasinya ngga lama, cuman 3 menit itu juga termasuk efek lagu. tradisional dancenya yang agak lama, tapi tetep aja keren! dalam tempo yang sangat singkat, kami udah bisa menghapal banyak gerakan, detail, plus latihan kekompakan.
kostum kami sendiri koleksi pribadi, tukeran baju, plus pinjem seragam ABK yang loreng-loreng abu-abu khas seragamnya navy. di panggung juga beberapa kali improvisasi, tapi justru itu yang mengundang gelak tawa dan riuh applause dari penonton.
hasil kerja keras kami terbayar lunas! 

Didi, tari piring from Padang!

in action

padus team

traditional dance
ki-ka: kak ulil, kak aang, *guess*, niema

here we are :)
 yeah itulah!
FYI, terakhir aku pake lipstik se-merah itu waktu SD! itu juga acara kartini-an gitu..
awalnya agak ngga mau sih, tapi disarankan sama niema, karena kostum kita kan gelap, udah gitu acaranya malem jadi biar lebih "jreng".
whateva lah, yang penting bisa enjoy  ;)

berhubung kami udah menampilkan yang terbaik plus dapet sanjungan dari para pejabat di Dumai yang nonton, jadilah dapet bonusan dari Kak Faisal. dan bonusannya adalah makan di Lounge Room Perwira di Geladak F! awalnya aku pikir menunya bakal beda, eh ternyata sama saja sodara..hehehhe baguslah berarti memang senasib sepenanggungan :p bedanya, di Lounge Room Perwira ngga lagi pake kompreng, tapi pake piring beling yang warnanya putih. tapi sejujurnya menu di KRI Makassar ini menyehatkan, walopun lebih sering lauknya ikan, selalu di imbangi dengan sayur.

*** 

Hari kedua di Dumai kembali dihabiskan dengan PELESIR!
tapi aku ngga minat pelesir, lha mana disekitar dermaga gak ada spot menarik udah gitu waktu pelesir terbatas banget. Ada sih ramayana, tapi terlalu jauh, males deh. akhirnya aku, Rona (jkt), ama latifah memilih untuk jalan-jalan di sekitar dermaga dan nyari sarapan. Pilihan kami jatuh di sebuah rumah makan padang yang terang benderang, lauknya komplit, wuih menggiurkan abis!

Berhubung kami bertiga sama-sama norak dan gak tau gimana sistem penyajian di rumah makan padang, kami main protes aja waktu pelayannya menyajikan semua lauk pauk.
Baru setelah pelayannya ngejelasin kalo hanya membayar apa yang dimakan, baru deh pada manggut-manggut kayak kambing berjanggut. Tiba-tiba, ketemu ama mas Subhan (FIA UB, dia peserta lewat jalur dikti) yang sama-sama niat nyari sarapan, jadilah dia gabung ama kita. Aku cuman makan lidah sapi separuh, rendang 1 biji, ama sayur orak-arik plus teh hangat, nasi juga ambil secukupnya aja. Latifah, Rona ama mas Subhan kurang lebih juga sama, lah. Makanannya lumayan enak, standart masakan padang lah, aku kira-kira aja sih pengeluaran paling mentok belasan ribu, lah.

Ngga taunya, sodara...
setelah bayar di kasir (awalnya negative thinking juga, rumah makan gini doang aja ada kasirnya) akhirnya ketauan jati diri rumah makan padang ini: mahal!
masa' sarapan gitu doang habis 32ribu?! arrggghhh ngimpi apa coba!
aku kena paling mahal, yang lain pada kena sekitar 28 ribu!
wah kapok deh, sarapan Dumai sama kayak naik bis sby-malang PP!

pota-poto ama pahlawan lingkungan
Wajar aja sih waktu untuk pelesir dibatasin, soalnya siang ba'da dhuhur SHS dan MKS harus kembali layar menuju rute selanjutnya: Bangka. seperti biasa, peserta kerjaannya ya peran parade. well, Dumai sempet memberikan kesan yang buruk, mulai dari lautnya yang kayak susu coklat campur semen ditambah sarapan yang nguras uang saku *anak kost, wajar kalo emosi :p* tapi disamping itu, wawasan yang kami dapat khususnya di Chevron, interaksi dengan warga dan bocah-bocah di Dumai, walikota yang ramah, plus ngedance di Dumai sukses memberi nilai plus pangkat tiga untuk Dumai. hehe!


>>to be continued...

Dancing at Dumai

Hari kedua di Dumai kembali dihabiskan dengan PELESIR!
tapi aku ngga minat pelesir, lha mana disekitar dermaga gak ada spot menarik udah gitu waktu pelesir terbatas banget. Ada sih ramayana, tapi terlalu jauh, males deh. akhirnya aku, Rona (jkt), ama latifah memilih untuk jalan-jalan di sekitar dermaga dan nyari sarapan. Akhirnya pilihan kami jatuh di sebuah rumah makan padang yang terang benderang, lauknya komplit, wuih menggiurkan abis!

Berhubung kami bertiga sama-sama norak dan gak tau gimana sistem penyajian di rumah makan padang, kami main protes aja waktu pelayannya menyajikan semua lauk pauk.
Baru setelah pelayannya ngejelasin kalo hanya membayar apa yang dimakan, baru deh pada manggut-manggut kayak kambing berjanggut. Tiba-tiba, ketemu ama mas Subhan (FIA UB, dia peserta lewat jalur dikti) yang sama-sama niat nyari sarapan, jadilah dia gabung ama kita. Aku cuman makan lidah sapi separuh, rendang 1 biji, ama sayur orak-arik plus teh hangat, nasi juga ambil secukupnya aja. Latifah, Rona ama mas Subhan kurang lebih juga sama, lah. Makanannya lumayan enak, standart masakan padang lah, aku kira-kira aja sih pengeluaran paling mentok belasan ribu, lah.

Ngga taunya, sodara...
setelah bayar di kasir (awalnya negative thinking juga, rumah makan gini doang aja ada kasirnya) akhirnya ketauan jati diri rumah makan padang ini: mahal!
masa' sarapan gitu doang habis 32ribu?! arrggghhh ngimpi apa coba!
aku kena paling mahal, yang lain pada kena sekitar 18 ribu!
wah kapok deh, sarapan di Dumai sama kayak naik bis sby-malang PP!

Dumai Hot Potaoes*!!

*panas kentang-kentang = panas ngentang-ngentang = panas pol!

Tanggal 4 Oktober 2011, kami nyampe juga di Kota Dumai. Pada asing ya sama nama Dumai? Saya ngga heran, soalnya ini juga baru pertama kali saya denger kata Dumai. rasanya, tiap kata dumai disebut, aku selalu kebayang arab saudi yang banyak kurmanya... eh itu Dubai, ding. tapi kali ini kami ngga sendiri. KRI dr. Soeharso 990 (SHS) sudah sampai lebih dahulu. Di kapal SHS ada redcross gede yang menandakan bahwa mereka merupakan kapal bakti sosial yang juga merupakan bagian dari rangkaian acara Sail Belitong 2011.
SHS sendiri menurutku, kapalnya lebih panas dan ngga senyaman KRI Makassar. apalagi, isinya cowok semua, ceweknya paling ngga sampe 5 orang.

Btw, Dubai dan Dumai memang ada kesamaan: sama-sama panas! maklum aja sih, dumai memang kota industri yang terletak di Provinsi Riau. Di Dumai juga ada perusahaan pertambangan lepas laut. jadi ngga heran kalo dermaga dumai, airnya butek abis! haduuuh sampe sulit bedain, itu air apa susu coklat sih?

Seperti biasa, ritual yang kami lakukan waktu merapat ke dermaga adalah peran parade. kira-kira pukul 09.00 WIB kapal udah mulai merapat ke dermaga dan uniknya, kali ini yang menyambut kami bukan lagi anak-anak kuliahan atau perwira yang kece-kece kayak di Batam, melainkan anak TK yg bikin gemes! hehehe. setelah sambutan singkat di dermaga, kami diskusi di kapal bersama bapak walikota Dumai, Khairul Anwar yang cukup ramah.

hari ini jadwalnya sih pertandingan persahabatan sama pemuda setempat, tapi sebelum itu, sore hari sekitar pukul 15.00 kami dapet kesempatan untuk nyicipin naik sekoci-nya kopaska! yuhuuuu..!! Bagi yang belom tau, Kopaska itu Komando Pasukan Katak. Dinamakan katak ya karena katak itu hewan amphibi, mereka memang spesialis bawah laut atau operasi di lautan. Kakak" Kopaska ramah-ramah banget dan gewl abiss hahah sulit sekali mereka lepas dari kacamata hitam. Berhubung sekoci kopaska cuman 1 sedangkan peserta LNRPB ada 197, jadilah kami ngantri sampe jamuran. Aku belom pernah naik speedboat sih, tapi aku rasa naik sekoci kopaska ini 11-12 lah kayak speedboat, ngepot-ngepot gitu sodaraa...seru abis! Walopun ngepotnya di laut susu coklat, tapi tetep aja asoy! videonya menyusul ya, pasti bikin iri :p

cowok-cowok genit

we're ready to ngepot!

Sayang sekali cuman dapet tiket sekali naik, tapi kak Ivan, salah satu anggota kopaska yang juga kakak pembina di kelompok ku, menjanjikan naik sekoci kopaska lagi di Bangka. huasiiik!!
segera, kami kemas-kemas dan mulai bagi-bagi team dan suporter untuk pertandingan persahabatan. aku kebagian jadi suporter di pertandingan sepak bola di lapangan pertamina. di setiap pertandingan juga aku tetep aja jadi suporter, ngga naik pangkat hehe.
sisanya, pada main voli dan futsal di tempat yang berbeda.

berangkatlah 1 bis menuju lapangan pertamina, 1 bis sebenernya sih engga cukup, jadi ya buat cowok-cowok yang ngakunya gentle pada berdiri deh hehe kacian. awalnya, semangat para pemaen pada overload , tapi begitu sampe di lapangan pertamina, eh nyalinya pada ciut. malah, ada yang nyeletuk "pak, pulang aja deh pak..."
yailah, kecut boy! heheheh! tapi ngga heran juga sih, lawan kami sangat meyakinkan sih persiapannya, udah kayak pemain profesional gitu. kalo udah gini, saya sepakat deh sama prinsipnya bonek: bondo nekat.

Aku ngga begitu paham tentang teknis dan peraturan permainan bola, tapi dari sudut pandang aku sebagai orang awam plus sebagai penonton, mainnya team LNRPB cukup baik kok. Yaah mereka ini kan team dadakan, ngga pernah latihan dan ngatur strategi secara matang, jadi aku bisa bilang cukup baik :)

Aku sendiri lebih sibuk motret-motret mereka. kebetulan di samping lapangan, ada anak SD-SMP yang juga lagi latihan sepak bola. iseng, aku sapa mereka, aku ajak ngobrol. eh mereka respon, malah mereka yang aktif ngajak ngobrol dan nanya-nanya. hihihi lucu sekali anak-anak kecil ini. mereka ngira kak Engel yang dari Papua itu si Okto! Mereka juga nanya-nanya aku dari mana, sama siapa, semalam berbuat apa *loh?*
waktu mereka tau aku kuliah di Malang, tanah Jawa, mereka pada excited dan berujung pada minta alamat facebook, nama panjang, plus nomer hape! gilaak, harusnya sebelum aku berangkat berlayar, bikin kartu nama dulu ya? hehehehe.

yang laki, yang punya nyali!

suporter tanpa suara

nah lo, beda bangke kan? wkwk

bocah Dumai

gotcha!

dumai - malang, whatsapp yo!

ada yang ganteng ga?

after the "war"
 Skor?
Sudah bisa ketebak, ngga perlu tau brapa-berapa deh. heheheheh. Nasib serupa juga dialami grup voli sama futsal, pegel deeeh..

Jadwal kami di Dumai cukup lama juga sih, yakni 3 hari. Agenda selanjutnya, tanggal 5 Oktober 2011, kami kembali di bagi ke tiga team besar untuk mengunjungi perusahaan Chevron, Pertamina, sama 1 perusahaan lagi yang aku lupa namanya -,-v
kebetulan, kelompok ku kebagian di Chevron. Hoki bangke deh, Chevron bener-bener menyambut dengan luar biasa, aula yang bersih dan elegan, plus konsumsi yang gak tanggung-tanggung. hehehe

Perusahaan Chevron juga gedeee banget, mereka bahkan punya 4 tangki raksasa yang diameternya lebih luas dari lapangan bola. buset! awalnya aku ngga percaya, tapi pas diajak keliling dan aku ngelihat sendiri tangki-tangki item yang huge. kalo ngga salah ada 16 tangki yang ukurannya "kecil" dan 4 yang raksasa.

setelah berkeliling cukup lama, kami dijadwalkan buat menanam mangrove di hutan mangrove dekat dermaga. kelompok yang berkunjung ke chevron ternyata sampe paling akhir, yang lain sudah sampe duluan di hutan mangrove. yah, memang chevron terlalu memanjakan pengunjung kayaknya.

aula chevron, keren!

gede abis

bukan kolam renang ya, sodara

hutan mangrove @ Dumai

*foto pencitraan*
>>to be continued...

Rabu, 23 November 2011

Batam, episode 4

Puas seharian pelesir dan makan-makan gratis, hari ini (2 oktober 2011) pagi kami dijadwalkan untuk agenda bersih-bersih pantai di salah satu pantai di Batam. Nama pantainya Batu Besar, engga terlalu ramai oleh wisatawan sih. mungkin karena ombaknya kurang menarik, ya sejujurnya memang ngga ada ombak ._. jadi kebanyakan yg mengunjungi ya keluarga yang membawa anak-anak kecil, karena pantai ini relatif aman kalo dipake anak balita berenang. tapi selebihnya, pantai Batu Ampar ini asik kok untuk doing nothing alias ngaso, leyeh-leyeh ngga jelas. hanya saja fasilitasnya perlu diperhatikan lagi oleh pemerintah batam. By the way, pagi ini cuaca di dermaga cerah sekali, bahkan aku bisa ngelihat Singapore loh! heheheh.

nah itu, keliatan singapore-nya!

kepiting almarhum

Pantai Batu Besar
setelah bersih-bersih pantai, langsung capcus ke lokasi pembuatan kapal di kampung becek. unik ya, memang kampung tersebut dinamakan kampung becek karena jalanan disana memang becek almost everyday. tanahnya juga merah gitu. sejujurnya aku ngga terlalu tertarik mengunjungi pembuatan kapal ini, karena penjelasannya juga kurang jelas, aku hanya bisa nyantol sepotong-sepotong. jadilah aku dan beberapa peserta yang sama-sama boring pota-pota di sekitar kapal. eh ngga tau nya kapten umar ngelihat dan melototin kami sambil naruh jari telunjuk kanan di dahi. bahasa tubuh yang mengartikan: mikir dong pake otak! hahahah bau-bau nya bakal kena semprot nih ntar malem. I'll tell about kapten Umar later, ya! he's the star! hahahah btw KRI ternyata gede banget lho, aku aja ngga sampe nyentuh angka "642" nya..

hari ini temen-temen dari KPN dijadwalkan balik ke kapal dan mengakhiri homestay mereka di pulau panjang. tapi sebelum itu, mereka dikasih kesempatan buat jalan-jalan di nagoya mall dulu, begitu pula kami. Sekitar jam 4an, peserta LNRPB langsung cabut ke nagoya mall, apalagi coba kalo ngga shopping! hehehehe. btw harga baju disini bisa di nego, biasanya kan kalo di mall-mall gitu mana bisa nego.. gadget di batam juga dijual cukup murah, karena memang produk-produk yang masuk ke Batam ngga dikenakan pajak, jadi harganya jatuh lebih murah. tapi sayangnya cuman garansi Toko, ya nanggung amat..mana berani beli aku.

***

at Oktober, 3rd 2011, we have to leave this beautiful land.
peran parade dilaksanakan pukul 12.00, dan para ABK lagi sibuk mindahin minuman kaleng buatan Malaysia yang banyak banget untuk diangkut ke kapal. dari seluruh destinasi yang kami datangi, aku paling salut sama penyambutan di Batam. sebagai peserta yang ngikutin seluruh acara di Batam, aku merasakan betul pemerintah kota Batam bener-bener all out dalam penyambutan, serasa bener-bener jadi tamu kehormatan. hehehehhe. thank's Batam! I'll be back soon, insya Allah!

sebelum peran parade, kami dikasih "hadiah" . Yak, hadiahnya tak lain tak bukan adalah DANGDUTAN sodara-sodara.. siang-siang bolong di suguhin dangdut, mana asik. tapi berhubung ada kapten umar yang juga ikut dangdutan, jadi seru deh.
setelah kapal lepas dari dermaga, seperti biasa, kegiatan untuk mengisi kejenuhan di kapal adalah materi. Kali ini materi disampaikan oleh Pak Panca dari kemenpora. beliau chubby nan imut, tapi sudah tua. materi yang beliau bawakan tentang sosialisasi UU Kepemudaan. dan waktu sesi tanya jawab, seperti biasa, naluri mahasiswa kami pada meronta pengen keluar. hehe

sekitar pukul 17.00, ditengah-tengah sesi tanya jawab termin kedua, tiba-tiba ada alarm bunyi, seinget aku waktu penjelasan simulasi peran peninggalan kapal, alarm ini adalah alarm tanda bahaya. bener aja, setelah itu ada suara "KAPAL MENGALAMI KEBOCORAN..KAPAL MENGALAMI KEBOCORAN" langsung deh seisi ruangan pada panik. tapi aku enggak. heheheh soalnya sebelumnya udah dapet bocoran kalo bakal "dikerjain".
ngga lama, terdengar aba-aba kalo bakal melakukan peran peninggalan. yang sadar kalo lagi "dikerjain" ternyata ngga cuma aku, malah lebih banyak hehehhe. segera, kami disuruh ngambil live vest masing-masing dan alat kelengkapan lain yang sudah dipraktikkan dalam simulasi. trus disuruh ke deck paling atas, menuju life craft  masing-masing. bodo nya aku, peralatanku ngga lengkap. malah, setelah kami dikumpulin di helideck, peserta cewek ngga ada yang memakai alat kelengkapan dengan lengkap. entah karena gupuh atau emang udah tau kalo dikerjain. jadilah kami diomelin sama pak Agus. Walaupun salah, peserta cewek ngga dihukum berat, cuman disuruh melengkapi aja. enaknya jadi cewek..hehehhe! Tapi omelan tersebut hanya berlangsung sementara..malah setelahnya, beliau bilang,
"untuk mengakhiri sore hari yang cerah ini, marilah kita tutup dengan....burung bangau"
yailah! bagi yang belom tau, ini nih liriknya burung bangau:
burung bangau terbang tinggi
soleram njot..njotan!
gue sabit kagak kena-kena
soleram njot..njotan!
2x
lirik yang kedua dibuat slowmotion. udah gitu, jogetnya unik banget! saya sih udah kenal joget+lagu ini sejak SMA, tapi waktu diajarin lagi ama orang-orang TNI AL dan ngelihat respon temen-temen yang capedeee , burung bangau berasa lucu lagi!
malam harinya, ditutup oleh siraman motivasi dan rohani yang mengharu biru. sukses membuat seisi kapal, bahkan termasuk para perwira kapal yang cewek, nangis bombay. ya biasa lah efek motivasi, tapi karena kali ini motivasi trainingnya di kapal, jadi berasa beda. hasilnya, kami menjadi lebih dekat secara emosional satu dengan yang lain :)
serong kiri berjamaah!

burung bangau in action!

*panic*
kak ison, lengkap banget nih!
>> to be continued..

Batam, episode 3

Jadwal kunjungan ke instansi selesai sudah! karena hari kedua kami di Pulau Batam bertepatan dengan hari Kesaktian Pancasila yakni 1 Oktober 2011, beberapa peserta LNRPB termasuk saya, diundang untuk upacara. yailah, awalnya sih agak gimana gitu ya, mentang-mentang udah mahasiswa jadi males disuruh upacara. hehehe! tapi karena memang diundang oleh pemkot batam, ya saya jabanin deh. apalagi kebetulan pagi itu batam mendung, upacara juga berlangsung sangat sebentar bahkan masih lama upacara bendera disekolah, jadinya upacara pagi itu ngga terasa berat :D
kayak di hollywod

heheheh!

aku ama rona, setelah upacara
seperti yang aku bilang tadi, hari ini ngga ada kunjungan instansi. it means: PELESIR. yeah! heheheh. berhubung temen-temen dari KPN juga udah pada ke pulau panjang, jadi kami juga harus jalan-jalan sendiri dong :p
lagi-lagi, pemkot Batam mengundang peserta LNRPB buat ngikuti acara syukuran hari kemerdekaan RI di Pulau Galang. sebenernya heran juga sih, ini sudah bulan oktober, tapi kemerdekaan RI yg jatuh di bulan agustus masih dirayakan juga. waktu aku tanya sama salah satu penduduk lokal, mereka memang sengaja ngga merayakan di bulan Agustus karena bertepatan dengan ramadhan. mungkin memang salah satu bentuk toleransi ya. konon katanya, acara syukuran HUT RI di pulau galang ini selalu meriah, jadi saya cukup paham mengapa mereka milih bulan lain selain agustus dan september. untuk meraih pulau galang, kami harus melewati jembatan yg jadi trademark pulau Batam: Jembatan Barelang. konstruksinya sih kurang lebih hampir sama dengan suramadu, cuman ini lebih pendek. dan pemandangannya, wonderful!

barelang. mumpung sepi, bisa dibuat salto dijalanan

narsis dikit
awalnya, aku menilai batam sebagai pulau ruko. yaiyalah gimana engga, dimana-mana ketemu ruko, perumahan, dll. ternyata, keasrian dan nuansa hijau-biru Batam aku jumpai sepanjang perjalanan menuju Pulau galang, keren abis! kami melewati hutan dan beberapa rumah penduduk. perjalanan juga cukup lama sekitar 1-2 jam. begitu sampai di Pulau Galang, eh malah hujan.. tapi alhamdulillah derasnya hanya sebentar. Acara di Pulau galang ini dinamai Pesta Anak Pulau (PAP). penduduk pulau galang menyemarakkan HUT RI diwarnai dengan kegiatan yg cukup fun loh, salah satunya joget 60-an. dari judulnya aja udah ketebak siapa peserta jogetnya! hahahah. dan pesertanya memang aki-aki dan nini-nini yang udah tua tapi masih gesit joget. peserta LNRPB juga ditantangin joget sih, dan yang maju kak ulis, kak ine, kak vingky, kak wyke, kak ringga, kak aang, aku, niema, kak zul, ama ngga tau sapa lagi hehe. lagunya juga jadul abis, aku ngga tau itu genrenya apa dan lagu tahun berapa. yg jelas, we have to dance like crazy. satu lagi, peserta joget diwajibkan pake kacamata item!

kan, aki-aki gesit!

kompak juga kan hehehe
sebelumnya, temen-temen non-kpn di kapal lagi rencana bikin drama musical utk dipentaskan di dumai. aku, kak aang, kak ulil, niema, ama debby kebagian jatah dance. dari situ, temen-temen kapal kenalnya aku jago dance ._. padahal engga juga sih. nah karna itu juga, waktu joget di pulau galang, aku, kak aang, ama kak zul yg jadi pengarah gaya. walopun dadakan, kita tetep kompak dong dan dapet tepuk tangan riuh dari penduduk maupun petinggi yang hadir di situ. heheheh. perlombaan lainnya juga ada lomba kapal layar tanpa kemudi, jadi kapalnya jalan sendiri gitu deh. setelah itu, kami dapet konsumsi sodara! enak banget deh selama makan siang pasti outdoor, mana konsumsinya juga enak-enak.hehe. setelah pota-pota bareng, kami lanjut mengunjungi bekas camp vietnam yang indaah tapi nuansanya tetep mistis. konon, dulu waktu perang vietnam, para penduduk vietnam pada kabur ke batam dan mereka bermasyarakat juga di batam, tepatnya di pulau galang. mereka juga meninggal di batam, ada yg karna diperkosa, kena penyakit mengerikan, dll.

LNRPB!
gereja tua, namanya chua ky vien pagoda

salah satu bangunan tua. horor abissss
puas berkeliling, perjalanan lanjut ke universitas internasional batam (UIB) dan agendanya adalah pertandingan persahabatan sekaligus pengenalan ttg UIB. it means, we have to leave this greeny place. yaaaah.. btw, pertandingan persahabatan kali ini, lagi-lagi LNRPB team kalah , sodara-sodara..hahahah.

malemnya, lagi-lagi kami di traktir makan nih! makmur sekali hidup ini..heehhe. kali ini ditraktir soalnya ada yg naik pangkat, tapi aku ngga tau namanya sapa. hehe yg penting makan-makan! dan yg diundang bukan perwakilan, tapi seluruh peserta LNRPB. restaurannya sea food pula, yummy! ah kok jadi norak gini sih -____-

nama restonya harbour bay. aku ngga makan terlalu banyak, pertama sudah cukup kenyang, kedua, starting pointku jelek yakni diantara anak-anak cowok..ya jelas saja cepet amblas. hahahha tapi seru kok. mana ada tantangan kecil-kecilan. di resto itu, ada 4 meja panjang yg digunakan LNRPB dkk utk makan-makan, dan tiap meja harus mengirim 5 perwakilan buat karaoke. jadilah heboh, yg 5 karaoke, suporternya pada joget. bener-bener ga tau malu deh, itu kan resto terbuka dan jogetnya juga semacam joget sule gitu! hahahah. udah gitu, kebetulan ada orang singapore sekeluarga, yang malah ikutan joget. oh Sir, u're rockzzz!!

sebelom makan, pada langsing ya? perut udah dikosongin duluan :D

anarki 1

anarki 2

anarki 3. nah ini malah kapten kapal yg karaoke \m/

>> to be continued...

Minggu, 13 November 2011

Batam, episode 2

akhirnya, tanggal 30 september 2011 kami merapat juga di dermaga batam, tepatnya di pelabuhan batu ampar. pagi itu, kira-kira pukul 09.00 gerimis mengiringi kedatangan kami. di tepi dermaga sudah ada terop, karpet, lengkap dengan orang-orang yang menyambut: mulai dari pejabat teras, anak SMA, anak paskibra, mahasiswa Univ Internasional Batam, sampe perwira-perwira yang kece-kece hehehhe #genitdikit

walaupun gerimis, penyambutannya cukup menarik. ya standart lah ada sambutan dari kak faisal, as ussual, ada sambutan dari wakil walikota batam dan ada tarian. tariannya ya ala melayu gitu deh..cewek yang nari cantik-cantik oy. mana mereka nari nyeker (ngga pake alas kaki) pula, jalanan juga becek. ckck kesian.. dan namanya juga lagi berada di tanah rumpun melayu ya, isi sambutannya berhiaskan pantun. tapi pantunnya lucu-lucu kok dan kreatif!

setelah sambutan dan sambil nunggu bis untuk pelesir, kami pota-poto dulu lah sama orang-orang yang udah bersusah payah menyambut. btw mereka ramah-ramah loh.
penari melayu. mereka nyeker, man!
*menyimak*

pota poto sama temen" dari UIB

Oiya, di pulau batam ini sinyal harus di setting manual, kalo tetep automatic bisa-bisa kena roamingnya Singapore dan nyedot pulsa banyak. Nah disini peserta juga 'berpencar' jadi dua nih. temen-temen dari KPN (Kapal Pemuda Nusantara) ada program sendiri yaitu homestay di Pulau Panjang. sementara peserta yang lain, yang terdiri dari dikti, kemenpora, pramuka, dan organisasi kepemudaan lainnya, pelesir di batam deeehh. begitu bis datang, kami pun pelesir dan temen-temen dari KPN prepare untuk ke pulau panjang utk stay disana selama 2 hari. di batam ini kami menghabiskan waktu cukup lama, sekitar 4 hari.
aku lupa waktu itu disediakan berapa bis, kalo ngga salah sih 3 kalo ngga 4, tapi yang jelas pada umplek-umplekan dah! hahahah ya alhamdulillah dapet tempat duduk semua sih.

Starting point pelesir hari pertama dimulai dari kunjungan ke kantor pendaftaran perusahaan di batam (aduh sekali lagi saya lupa namanya, catetan hilang #payah). tapi diskusinya ngga hanya masalah perusahaan yang ada di Batam, merembet juga ke kehidupan sosial di Batam seperti tentang Lembaga Adat Melayu di Batam yang bertugas mengontrol norma-norma melayu. ada yang lucu sih, di slide materi sempat disinggung mengenai kebijakan ketenagakerjaan yang bersahabat, tetapi pemateri sendiri ngga hapal berapa UMR para pekerja di batam --" akhirnya setelah ditanyakan kepada staf, diketahui bahwa UMR di Batam sebanyak Rp 1.180.000.

sepanjang jalan menuju destinasi, langitnya cerah sekali. awan cumulonimbus dengan cepat menghilang dan langsung digantikan oleh langit biru yang cerah serta dipermanis oleh semburat awan putih. sungguh indah! di Batam, aku melihat sekeliling dan mbatin "ini kota ruko apa ya.." habisnya ruko dan perumahan banyak banget dah! sebelumnya sih, dalam imajinasiku, batam itu kota yg hijau dan nggak panas. But yeah, this is the fact or I have to wait to see another side of Batam.

Setelah itu kami mengunjungi Mako Guskamlaarmabar (oke, memang ribet sekali membacanya) yaitu markas TNI AL di Batam. kepanjangannya Gugus Keamanan Laut Armada Barat, jadi emang ini markas komandonya TNI AL wilayah barat, khususnya utk menanggulangi dan mencegah kegiatan-kegiatan seperti ilegal logging sampe mempertahankan pulau-pulau terluar di Indonesia. kami disambut dengan bapak Ibu TNI AL yang ramah dan diberi wawasan tentang kelautan plus kerjaan mereka di Batam. Tapi ada beberapa peserta yang udah tertunduk tunduk ngantuk di kursi bagian belakang..hehe! kami disuguhi minuman kaleng. saya kira sprite atau minuman kaleng yang biasa ditemui di mini market, tapi ternyata ini berbeda saudara..pertama kalinya saya melihat ada minuman kaleng dengan rasa Bird Nest, bunga chrysanthemum, Cincau hitam, teh hijau, keledai yang buatan Malaysia! rasanya? ada yg bilang ngalor-ngidul , ada juga yang bilang cukup enak. kalo menurut saya sih..saya lebih suka produk Indonesia.
  
made in Malaysia!
serem. ini data yg disajikan oleh TNI AL
ngga berlama-lama disana, capcus ke Kapolda Batam. disana kami juga diskusi, tanya jawab lagi. dan sayangnya aku gak kebagian kesempatan -_- padahal aku punya pertanyaan menjebak hasil kerjasama ama bang adit, peserta asal jakarta heheh. Masih dengan baju oranye dan muka kumus-kumus, pelesir berlanjut ke pemkot Batam. dan kebetulan tanggal 30 ini hari jumat, dan setiap hari jumat, para pegawai pemkot pake baju melayu. ini sebagai salah satu cara untuk mempertahankan tradisi melayu. hebat! saya ngga membayangkan kalo di Jawa juga diterapkan hal serupa. mana efisien kerjanya kalo ibu-ibu di pemkot pada pake kebaya :D

saat presentasi, cukup memukau sih, karena penyampaiannya pake slide dan film singkat jadi bikin mata melek. trus bapak wakil walikota juga diserbu pertanyaan-pertanyaan pedes ama peserta (mahasiswa gitu loh!) dan mereka bisa menjawab dengan baik. malah ketika mereka ditanya soal statistik, bisa juga memberikan data, jadi tidak hanya mengira-ngira. jawabannya pun nggak sekedar normatif, tetapi udah dalam ranah teknis, seperti ketika ditanya soal keberisihan laut, rumah-rumah liar, dan pendidikan. sipsip..

Malamnya, beberapa peserta yang telah ditunjuk diminta untuk menghadiri acara makan malam bersama bapak walikota Batam. Saya, Iis dan latifah juga termasuk. cukup banyak juga yang ikutan sih, rata-rata peserta dari dikti. makan malamnya di restoran sea food bok hehe! setelah setiap hari makan di kapal dengan menu yang hampir sama, akhirnya kami makan agak mewah hehe! Restoran itu bernama Golden Prawn. Konon ternyata Kak Faisal juga udah sering kesini setiap mampir ke Batam bahkan beliau sampe hapal sama penyanyi restorannya. nah berhubung acaranya santai, ada karaokeannya juga. setiap meja harus mengirimkan 2 perwakilan buat nyanyi. cukup menghibur kok. di tengah-tengah acara karaoke tepatnya sewaktu Pak Harun yang nyanyi, temen semeja aku, kak amrie dari semarang berkata "sekarang ini seorang pemimpin harus bisa nyanyi juga ya"..

nih pakaian melayu! ngga ada efek bikin lari cepet kok..tenang saja.

suasana di salah satu ruangan @ Golden Prawn

*ngiler*

pertama kalinya aku makan siput nih!
>> to be continued..