Selasa, 18 Oktober 2011

Sail Belitong, sebelum pelayaran..

Hello great readers!
Kayaknya sudah jangkep 1 bulan yaa ngga ngeposting. Bukan tanpa sebab, soalnya saya lagi menghabiskan waktu kurang lebih selama 21 hari untuk mengarungi lautan Indonesia wilayah barat dan 2 hari untuk training di KRI Makassar 590, jadi total 23 hari..hehehe.

Nama acara yg saya ikuti sail wakatobi-belitong 2011. Dari namanya saja sudah jelas kalau bakal berlayar naik kapal. Hanya saja, ada 2 rangkaian pelayaran, pertama berlayar ke wakatobi yg sudah di selenggarakan sebelum bulan agustus, yang kedua baru sail belitong yg saya ikuti yang terselenggara mulai tanggal 25 september - 15 oktober 2011. Pelayaran ini dipermanis dengan kehadiran pemuda-pemudi dari seluruh nusantara sebagai peserta. Ada yg dari jalur dikti, kpn, kemenpora, ampi, knpi, pramuka, dll. Melihat peserta yg dr beragam latar belakang, sudah bisa ketebak dong shocking culturnya gimana. Shocking cultur ini bisa bermuara ke 2 arah, pertama bisa memperkaya budaya, atau yang kedua, malah menimbulkan konflik horizontal. Dan di pelayaran kami, dua-duanya terjadi. Dan hal itu lah yang menjadikan pelayaran kami semakin indah.

Judulnya aja "berlayar", sarananya ya sudah pasti kapal dong. Acara yg di awak'i kemenpora ini di support oleh beberapa kementrian seperti kelautan dan perikanan, sumberdaya alam, kemenkes, dan ngga pula sentuhan support dari militer, yakni TNI  AL. Kami berlayar naik KRI  Makassar 590 yang bodinya gedeee, udah kayak kapal titanic. Hehe. Saya berlayar ngga sendiri, ada perwakilan kampus sebanyak 8 orang. 3 dari kemenpora (saya, iis, latifah), 2 dari dikti (mbak winda, mas rizka subhan), ama 3 lagi dari KPN (mbak fika, mas aam). Eksis banget deh kampus saya ini kalo acara pelesiran gini..hehe. Sebelumnya, dijadwalkan berngkat sekitar tanggal 20, tapi akhirnya mundar mundur koyok undur-undur, dan akhirnya kami berangkat tanggal 25 okt 2011. Aku ke jakarta Naik kerta ama 2 rekan seperjuangan, kereta eksekutip yg mahal abis tapi ngga dapet makan --"
dan yg bikin so sweet, Enis dan Atika (baca postingan ini untuk mengetahui siapa mereka) nganterin keberangkatanku di stasiun, jadi haru banget deh, berhubung bakalan ngga ketemu selama 1 bulan ke depan. thanks guys :* 

Gajayana, kereta eksekutif jurusan malang-jkt pp. nyaman sih, tapi mahal dan ngga dapet makan --"

Sampe stasiun, kagok minta ampun. Aku sendiri baru pertama kali ini menjejak kaki di jakarta tanpa ortu, apalagi ditemenin ama 2 bocah yg sama-sama utun. sempet nyasar dikit, tapi dengan perjuangan yg melelahkan, kami sampai juga di kolinlamil di tanjung perak. Begitu lihat KRI Makassar 590, kami langsung girap-girap. norak abis..hehe kapalnya emang gede banget, udah kayak kapal titanic aja. Btw, kami bukan peserta yg datang pertama, sebelumnya ada 60 temen" dari dikti yg udah datang duluan. bisa dibilang mereka kecelek (tertipu) karena pada ngga dapat kabar kalo pelayaran mundur tanggal 25. begitulah, memang kurang ada keseragaman info.

temen-temen baru :)

ki-ka: Latifah, Iis. baru nyampe Kolinlamil dan langsung excited!
aku dan Iis :)

Aku datang bebarengan dengan temen-temen dari pramuka Jakarta. awalnya aku kira mereka masih SMA lho, eh ternyata udah ada yg semester 7! kebanyakan udah pada kuliah, cuman 1 yg masih SMK kelas 2. he's the youngest participation on this hehe. sorenya, temen-temen dari instansi lain mulai berdatangan seperti KPN yg datang dengan jaket hitam, topi hitam, dan tas hitam yang seragam. mereka bawa koper yg gede-gede abis..waktu itu aku bertanya-tanya, nanti dapat jaket kayak gitu juga apa ngga ya.. dan jawabannya enggak, sodara-sodara. nanti saya jelaskan beberapa hal yg saya tahu mengenai KPN lebih lanjut :)

Masa-masa bersama temen-temen baru ini cukup mudah akrab kok. walaupun awalnya aku agak diem (bukannya jaim, but there's really nothing to discuss) tapi lama-lama ikutan rame juga. setelah semua peserta terkumpul yang totalnya 197 orang, diadakanlah pembentukan kelompok. Nama kelompok sendiri diambil dari nama-nama pulau yang akan kami lalui selama pelayaran, misalnya pulau lingga, pulau sambu, pulau maya, dll. aku sendiri awalnya masuk ke pulau maya, tapi pada perjalanannya aku dan Latifah pindah ke pulau sambu. keinginan pindah aku sampaikan ke Pak Harun (divisi acara dari TNI AL) sendiri, lah gimana engga, masa satu kelompok anak brawijaya ada 4 orang (aku, Iis, Latifah, Mas Rizka Subhan). bosen lah ketemu itu-itu aja, ngga nambah temen dong hehe.

>> to be continued :)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar